Connect with us

Teknologi

WhatsApp Pay Segera Hadir di Indonesia?

Published

on

Facebook pada 16 Juni lalu secara resmi meluncurkan WhatsApp Payment, yakni fitur layanan pengiriman uang. Uniknya, WhatsApp Payment diluncurkan di Brasil, padahal selama ini Facebook melakukan uji coba layanan di India.

Pada Februari 2018, WhatsApp membuat fitur pembayaran di dalam aplikasinya. Namun, layanan ini belum dioperasikan secara global dan hanya tersedia di India.

WhatsApp kemudian berupaya memperluas fitur pembayaran ini ke berbagai negara secara bertahap. Dengan fitur ini, pengguna dapat mengirimkan uang ke pengguna WhatsApp lainnya.

Baca Juga:

  1. Anies Baswedan Perpanjang PSBB dengan Masa Transisi
  2. New Normal, Risma Minta Kantin Sekolah Tak Buka
  3. Novel Baswedan Mengadu ke Jokowi Soal Hukuman Kasus Penyiraman Air Keras
  4. Lockdown 5 Bulan, Berat Badan Pria di Wuhan Naik 100 Kg

Kehadiran WhatsApp Payments tak terlepas dari telah terintegrasinya Unified Payment Interface (UPI) yang didukung berbagai bank di Negeri Bollywood tersebut, seperti State Bank of India, ICIC Bank, HDFC Bank, hingga Axis Bank.

Untuk dapat menikmati layanan WhatsApp Payments, pengguna hanya perlu masuk ke bagian ‘Settings’. Setelah itu, dilanjutkan verifikasi nomor telepon melalui SMS dan memilih bank. Opsi Payments kemudian akan tersedia di interface utama WhatsApp.

Pada Januari 2019, WhatsApp meng-upgrade aplikasi ini. Dalam update pertama pada WhatsApp Pay versi beta tersebut, WhatsApp memperkenalkan fitur autentikasi sebagai lapisan keamanan tambahan. Fitur tersebut diluncurkan pada beta update WhatsApp versi 2.19.3.

Pembaruan ini berlaku untuk perangkat Android. Adapun versi minimal dari sistem operasi yang dibutuhkan untuk mendapatkan fitur tersebut adalah Android Marshmallow, dan tentunya perangkat harus memiliki pemindai sidik jari.

Fitur autentikasi itu bisa menggunakan sidik jari yang sudah terdaftar pada ponsel atau memasukkan sidik jari baru melalui aplikasi. Fungsi tersebut sama seperti yang diterapkan pada Google Pay dan Samsung Pay.

Sejak dirilis di India pada Februari 2018 hingga Mei 2019, WhatsApp Pay masih dalam masa percobaan. Layanan ini belum bisa melakukan pembayaran di merchant, masih sebatas transfer uang. Namun, jumlah penggunanya sudah cukup menggembirakan, di kisaran 1 juta orang.

“Saya percaya kemudahan mengirim uang ke seseorang akan sama seperti dengan mengirim foto,” kata CEO dan pendiri Facebook, Mark Zuckerberg.

“Kami sedang mengujicoba di India saat ini di WhatsApp, kami berharap meluncurkann di beberapa negara lain dalam suatu waktu, tapi saya tidak ingin membuka jadwalnya. Ini adalah sesuatu yang kami kerjakan secara aktif,” dia menambahkan.

WhatsApp Pay Rambah Indonesia

WhatsApp Pay diperkirakan akan tumbuh pesat di Indonesia dan menjadi saingan terberat layanan pembayaran digital lokal. Demikian penilaian dari mantan Menteri Komunikasi dan Informatika, Rudiantara.

Dia mengatakan, kompetisi layanan pembayaran digital tidak hanya pada taraf nasional seperti Gopay dan LinkAja. Namun Indonesia juga harus bersaing dengan pemain global. Secara khusus dia menunjuk aplikasi pesan WhatsApp yang disebutnya kini ditambah fitur pembayaran.

Kendati belum hadir di Indonesia, kehadiran WhatsApp Pay tetap perlu diwaspadai. Alasannya, sebagian besar pengguna ponsel di Indonesia mempunyai WhatsApp, sehingga sebenarnya lebih mudah menjangkau banyak orang.

“Di Indonesia itu, hampir setiap orang pakai WhatsApp. Jadi, secara psikologis sudah terbiasa. Kalau misalnya nanti ditambah dengan pembayaran, itu makin convenient,” kata Rudiantara melanjutkan.

Namun dia mengatakan kehadiran WhatsApp Pay memang masih tergantung pada regulasi di Indonesia. Hanya, menurut dia, pelaku platform digital lokal memang harus sudah mempersiapkan diri.

“Jadi bukan hanya operator konsolidasi, tapi juga platform. Kalau yang satu efisiensi, yang satu untuk menjaga pasar. Banyak perkembangan di luar infrastruktur, lebih dinamis malah,” tutur dia. (Arie Nugroho)

Advertisement

Teknologi

Pencipta PlayStation: Metaverse Tak Berguna

Published

on

By

Ken Kutaragi

Metaverse yang kini sedang menjadi tren baru, mendapat tanggapan kurang baik dari pencipta PlayStation yang bernama Ken Kutaragi. Ia menganggap bahwa Metaverse tiada gunanya.

Ia menganggap bahwa Metaverse hanya memisahkan dunia nyata dengan banyak orang. Baginya, hal yang paling penting adalah menjadi bagian dari dunia nyata, bukan hidup di dunia virtual. Metaverse yang membuat konsep dunia virtual yang hampir seperti dunia nyata ini, dianggap tiada gunanya. Hal itu ia ungkapkan dalam wawancara dengan Bloomberg.

“Kalian lebih memilih menjadi avatar yang sempurna ketimbang menjadi diri kalian yang sebenarnya? Itu pada dasarnya tidak ada bedanya dengan situs messageboard anonim,” kata Kutaragi, seperti dikutip dari Gizmodo, Rabu (26/1/2022).

Pencipta PlayStation tersebut turut mengatakan ketidak sukaannya terhadap headset VR atau headset virtual reality. Padahal, PlayStation 5 juga dikabarkan sedang menjalankan Headset VR untuk produknya itu. Meskipun kini dirinya sudah menjadi mantan dari perusahaan tersebut.

Baca Juga:

  1. Ragam Bahaya yang Menanti di Balik Metaverse
  2. Peluang Besar Indonesia dalam Pengembangan Metaverse Dunia
  3. Begini Ramalan Bill Gates Soal Metaverse

“Headset akan membuatmu terisolasi dari dunia nyata, dan saya tidak setuju dengan itu. Headset hanya mengganggu,” tuturnya.

Diketahui, PSP, PS1, PS2, dan PS3 didirikan oleh Kutarigi. Pada tahun 2007, dirinya meninggalkan Sony. Untuk sekarang, ia tengah sibuk memimpin perusahaan robotika. Perusahaannya itu memnciptkan kecerdasan buatan yang bernama Ascent Robotics.

Pada tahun lalu, CEO Niantic John juga turut meragukan Konsep Metaverse ini. Jadi, tidak hanya Kutaragi saya yang berpendapat dingin terhadap ranah virtual tersebut. Niantic mengatakan bahwa, Metaverse sebagai mimpi buruk yang dystopian.

Meski begitu, Kutaragi dan perusahaanya juga memiliki misi dalam dunia virtual tersebut. Namun visi mereka tidak sekedar berkumpul di dunia virtual, melainkan lebih pratical.

Continue Reading

Teknologi

Gandeng Telkomsel & XL, Kominfo Tambah 7.904 BTS di Wilayah Tertinggal & Terluar Indonesia

Published

on

Transceiver Station (BTS)
Transceiver Station (BTS)

Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) menambah 7.904 Base Transceiver Station (BTS) di wilayah terdepan, terluar, dan tertinggal (3T) di Indonesia. Untuk mewujudkannya, Kominfo bekerjasama dengan operator seluler Telkomsel dan XL Axiata.

Pembangunan 7.904 BTS ini bertujuan membantu mempercepat transformasi digital. Menteri Komunikasi dan Informatika Johnny G. Plate mengatakan misinya melalui program ini adalah tidak ada masyarakat yang tertinggal pada masa transformasi digital ini.

“Moto dan misi kita adalah tidak ada yang tertinggal,” ujar Johnny pada acara virtual, Selasa (25/1/2022).

Baca Juga:

  1. Ragam Bahaya yang Menanti di Balik Metaverse
  2. Korea Selatan Bangun Metaverse Seoul, Kota Digital Pertama di Dunia
  3. Tren Baru, Orang Kaya Ramai-Ramai Beli Tanah di Metaverse

“Kita inginkan melalui dukungan fiskal yang kuat tersebut maka disparitas kesenjangan digital di Indonesia makin dipersempit,” dia menambahkan.

BTS yang akan dibangun Telkomsel dan XL Axiata memakai metode pembiayaan gabungan di antaranya universal service obligation, dukungan fiskal rupiah murni, dan bagian penerimaan bukan pajak sektor Kominfo.

Melalui pembangunan ini diharapkan infrastruktur telekomunikasi di Indonesia akan menjadi lebih merata.

Lebih lanjut Johnny menggarisbawahi proses pemerataan telekomunikasi ini sebagai hal yang tidak mudah, terlebih di wilayah 3T.

Wilayah 3T bukan hanya menyajikan tantangan geografis, namun juga tantangan kultural.

“Membangun wilayah 3T sebagaimana kita saksikan tidaklah mudah. Tantangan-tantangan yang tidak saja tantangan geografis, melewati gunung, bukit, ngarai, sungai, lembah, dan selat, tetapi juga tantangan-tantangan kultural di mana harus menyesuaikan dengan kebiasaan-kebiasaan adat setempat,” ujar Plate.

Continue Reading

Teknologi

Peluang Besar Indonesia dalam Pengembangan Metaverse Dunia

Published

on

By

Ilustrasi Metaverse

Keunggulan nilai-nilai luhur bangsa dan kearifan lokal, menjadikan Indonesia memiliki peluang besar dalam pengembangan metaverse di dunia.

Hal tersebut diungkapkan oleh, Johnny G.Plate seorang Menteri Komunikasi dan Informatika (Menkominfo). Seperti yang dikutip dari keterangan persnya, Sabtu (15/1/2022) ia mengatakan bahwa, “Metaverse Indonesia telah mulai terbentuk dari sektor yang ekosistem user-nya paling adaptif untuk mengadopsi inovasi digital,” ucapnya.

Menkominfo menganggap hal tersebut dapat dimanfaatkan oleh masyarakat luas, dan akan terus berevolusi. “Tentunya perkembangan ini menggunakan sumber daya, konektivitas, dan semua elemen informatika di Indonesia, serta melibatkan berbagai perusahaan yang telah berfokus untuk mengembangkannya,” tuturnya.

Dirinya juga mengatakan bahwa waktu yang tepat untuk menampilkan peran Indonesia, yaitu dalam ajang pegelaran Presidensi G20 Indonesia tahun 2022. Oleh sebab itu, untuk memberikan manfaat bagi masyarakat di era digital, pemerintah lewat Kemenkominfo mendorong kolaborasi berbagai pihak dalam merintis dan mewujudkan metaverse versi Indonesia ini.

Baca Juga:

  1. Unik, Pasangan di India Gelar Pernikahan di Metaverse
  2. Begini Ramalan Bill Gates Soal Metaverse
  3. Korea Selatan Bangun Metaverse Seoul, Kota Digital Pertama di Dunia

Tidak hanya dirinya yang berpendapat akan ranah virtual tersebut dalam pengembangannya di Indonesia. Melainkan juga Presiden Joko Widodo, dalam pidatonya berbicara tentang dunia Metaverse ini.

Kala itu, Jokowi berpidato di Muktamar Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) ke-34 pada Desember 2021. Beliau juga beranggapan bahwa masa depan, pengajian maupun dakwah bisa dilakukan secara virtual melalui Metaverse.

“Metaverse akan mengubah, saya tidak tahu apakah pandemi ini menjadi dipercepat lima atau sepuluh tahun tapi pasti datang. Oleh sebab itu, kita semua harus siap dan kita bersama-sama NU untuk peradaban dunia. Dan Indonesia sekarang memimpin G-20 juga ingin mempengaruhi kebijakan dunia yang berpihak pada negara miskin dan berkembang, kepada negara kecil dan kepulauan dalam segala hal, utamanya dalam digitalisasi, perubahan iklim dan ekonomi hijau,” tuturnya.

Metaverse atau ranah virtual ini merupakan kehidupan dalam dunia digital. Di mana nantinya, setiap orang dapat berinteraksi menggunakan avatar yang mereka miliki. Segalam macam bentuk kegiatan bisa dilakukan di sana. Mulai dari sistem pemerintahan, bisnis, ataupun hal lainnya.

Continue Reading

Trending