NETWORK : RakyatPos | ValoraNews | KupasOnline | TopSumbar | BanjarBaruKlik | TopOne | Kongkrit | SpiritSumbar | Basangek | MenaraInfo | Medikita | AcehPortal | MyCity | Newsroom | ReportasePapua | RedaksiPos | WartaSehat JetSeo
Swasta Tertarik Bangun Desa Wisata - mycity.co.id
Connect with us

CityView

Swasta Tertarik Bangun Desa Wisata

Published

on

Pihak swasta tertarik membangun desa wisata.

Pihak swasta tertarik membangun desa wisata.

mycity.co.id – Pengembangan Desa Wisata juga diminati kalangan swasta dengan ikut mendukung pengembangan Desa Wisata di seluruh Indonesia untuk mendorong sektor pariwisata dan perekonomian masyarakat setempat. Ada 14 Desa Wisata yang dikembangkan di tujuh provinsi hasil kerja sama Kemanparekraf dan perusahaan swasta.

Program pengembangan Desa Wisata oleh Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Parekraf) telah menarik minat swasta. Danone Indonesia mendukung pengembangan Desa Wisata khususnya di tujuh provinsi Indonesia untuk mengusung Make Indonesia Future Fit Through a High Impact Team.

Melalui kerja sama ini Danone Indonesia akan mendukung pengembangan empat belas desa wisata di tujuh provinsi, yaitu Sumatera Utara (Desa Lumban Bulbul, Toba); Jawa Barat (Desa Pancawati, Bogor, Kampung Adat Banceuy, Desa Pesanggrahan, Desa Cibeusi, Subang); Jawa Tengah (Desa Blederan, Desa Tanjunganom, Wonosobo); Yogyakarta (Desa Karangasem, Kulon Progo); Jawa Timur (Desa Jatiarjo, Pasuruan); Bali (Desa Kintamani, Bangli; Desa Belok Sidan, Desa Bongkasa Pertiwi, Badung); dan Sulawesi Utara (Desa Lihunu, Desa Tumaluntung, Minahasa Utara).

Ruang lingkup kerja sama ini mencakup diantaranya pemanfaatan dan pertukaran data maupun informasi, pelaksanaan dukungan sarana dan prasarana, pendampingan dan penguatan tata kelola, pelestarian lingkungan dan keanekaragaman hayati, edukasi dan pengelolaan sampah, serta kegiatan kerjasama lain yang dapat mendukung pertumbuhan Desa Wisata.

Menparkekraf Sandiaga Uno mengatakan, industri pariwisata dan ekonomi kreatif merupakan salah satu sektor yang paling terdampak saat pandemi dan untuk mendorong geliat sektor pariwisata itu maka seluruh komponen dalam ekosistem pariwisata dan ekonomi kreatif perlu bergerak bersama untuk menggarap semua potensi dan peluang yang ada sejalan dengan strategi 3G: Gerak Cepat (Gercep), Gerak Bersama (Geber), dan Gaspol (Garap semua potensi dan peluang yang ada).

“Hal ini tentunya membutuhkan tim solid yang resilien, adaptif, dan kolaboratif dalam menghadirkan inovasi termasuk menjalin kerja sama lintas sektor. Kami sangat menyambut baik dukungan Danone Indonesia dalam membantu pengembangan Desa Wisata karena dukungan ini akan mendorong pertumbuhan sektor pariwisata serta meningkatkan perekonomian nasional,” katanya.

Geliat pariwisata tanah air juga mulai menunjukkan tren yang positif. Berdasarkan data Kemparekraf, kontribusi Produk Domestik Bruto (PDB) sektor Pariwisata 2023 diperkirakan mencapai 4,3 persen. Melalui program pengembangan Desa Wisata, Danone Indonesia ikut berkontribusi terhadap pemulihan sektor pariwisata dan pertumbuhan ekonomi wilayah sehingga dapat mendorong kesejahteraan masyarakat.

Chief Executive Officer Danone Indonesia Connie Ang mengatakan, sebagai salah satu perusahaan makanan dan minuman global, Danone memiliki komitmen jangka panjang yang terangkum dalam ‘One Planet One Health’ di mana perusahaan sangat percaya bahwa kesehatan manusia dan kesehatan lingkungan saling terkait satu sama lain.

“Setiap inisiatif dan inovasi yang kami lakukan selalu berlandaskan pada kesehatan manusia dan kelestarian lingkungan. Komitmen kami ini terwujud dengan sangat jelas melalui dukungan pengembangan Desa Wisata. Kami berterima kasih atas dukungan dan kepercayaan Kemenparekraf yang memungkinkan kami untuk terus berkontribusi bagi pembangunan masa depan Indonesia yang lebih baik,” imbuhnya.

Kemitraan dengan Kemenparekraf merupakan bagian dari perjalanan panjang Danone Indonesia dalam bermitra dengan berbagai kementerian dan pemangku kepentingan terkait lainnya untuk mendukung kesehatan masyarakat Indonesia serta kelestarian lingkungan. Kemitraan ini juga mencakup dukungan untuk mendorong momentum pertumbuhan pariwisata tanah air, salah satunya kampanye #BijakBerplastik di lima kawasan destinasi prioritas yaitu Labuan Bajo, Mandalika, Toba, Likupang, dan Borobudur. Inisiatif ini diharapkan dapat membantu mengurangi sampah laut sekaligus memberikan nilai tambah terhadap sampah dari kawasan wisata tersebut.

“Kami percaya dibutuhkan kolaborasi yang berkelanjutan untuk dapat menyelesaikan beragam isu yang dihadapi oleh masyarakat Indonesia. Kami juga percaya sektor swasta dapat memainkan peran lebih jauh sebagai tenaga pendorong bagi tercapainya seluruh agenda pembangunan nasional dan kami berkomitmen untuk senantiasa memainkan peran aktif dan berada di depan untuk mendukung tercapainya agenda tersebut,” tandasnya.

CityView

Banjir Pakistan Rusak Kota Kuno Mahenjo-daro

Published

on

Situs Mohenjo-daro di Pakistan/CNN


Situs Mohenjo-daro di Pakistan/CNN

mycity.co.id Salah satu permukiman manusia tertua di dunia rusak parah oleh hujan deras hingga banjir yang melanda Pakistan. Sebagian museum juga digunakan untuk tempat tinggal sementara warga.

Moenjodaro (juga disebut Mohenjo-daro), sebuah situs Warisan Dunia di Lembah Sungai Indus 508 kilometer dari Karachi, dibangun pada Zaman Perunggu, sekitar 5.000 tahun yang lalu.

“Sayangnya yang terjadi adalah penghancuran massal di situs itu,” bunyi surat dari Departemen Kebudayaan, Pariwisata, & Purbakala negara bagian Singh yang dikirim ke UNESCO dan ditandatangani oleh kurator Ihsan Ali Abbasi dan arsitek Naveed Ahmed Sangah, seperti dikutip dari CNN, SEnin (6/2/2022).

Surat itu juga menyebut bahwa kawasan kuno itu digunakan sebagai tempat tinggal sementara bagi warga yang rumahnya terendam banjir. Banjir yang melanda Pakistan kali ini memang dahsyat. Tercatat sebagai banjir terburuk dalam sejarahnya.

“Atas dasar kemanusiaan, kami memberi mereka perlindungan di tempat tinggal kami, area parkir, toko (dan) lantai dasar museum,” surat itu menjelaskan.

Saat ini, diperkirakan sepertiga dari Pakistan terendam air setelah hujan monsun dikombinasikan dengan air dari gletser yang mencair.

Sebagian besar bangunan Moenjodaro yang ditemukan pada tahun 1920-an berada di atas tanah dan rentan terhadap kerusakan lingkungan. Gambar yang disertakan dalam surat dari penjaga situs menunjukkan dinding bata yang runtuh dan lapisan lumpur menutupi situs.

Surat tersebut menjelaskan beberapa tindakan segera yang telah diambil oleh tim lokasi untuk mengurangi kerusakan akibat banjir, seperti membawa pompa air, memperbaiki tembok bata, dan membersihkan saluran air.

Abbasi dan Sangah mengakhiri surat mereka dengan meminta 100 juta rupee Pakistan atau sekitar Rp 668, 25 miliar untuk menutupi biaya perbaikan. Situasi itu sangat disayangkan sebab para ahli konservasi Moenjodaro telah mengetahui sejak lama bahwa banjir dapat menimbulkan risiko serius bagi situs tersebut.

Daftar resmi UNESCO mencatat bahwa negara bagian Singh, yang secara resmi ditugaskan untuk memelihara Moenjodaro, telah menandai masalah ini sebelumnya dan memperingatkan bahwa “adanya kesalahan pada bendungan di hulu akan menyebabkan kerusakan besar.”

Signifikansi Moenjodaro sebagai situs sejarah dan arsitektur tidak bisa diremehkan. Ketika ditambahkan ke daftar UNESCO pada tahun 1980, organisasi tersebut menulis bahwa Moenjodaro “memberikan kesaksian luar biasa tentang peradaban Indus,” yang terdiri dari “kota terencana paling kuno di anak benua India.”

Pada masa kejayaannya, kota ini merupakan kota metropolitan yang ramai. Ada pasar, pemandian umum, sistem pembuangan kotoran, dan stupa Buddha, sebagian besar dibangun dari batu bata yang dibakar matahari.

Dalam surat mereka, Abbasi dan Sangah menyatakan keprihatinannya bahwa Moenjodaro dapat ditambahkan ke daftar situs UNESCO dalam bahaya, yang diperbarui oleh badan pelestarian secara berkala untuk menyoroti tempat-tempat bersejarah yang berisiko tinggi mengalami kehancuran.

Situs yang saat ini ada dalam daftar ini termasuk Taman Nasional Everglades Florida, yang menghadapi tantangan lingkungan yang signifikan, dan kota Liverpool, Inggris, yang pusat kota bersejarahnya dianggap berisiko dari urbanisasi.

Continue Reading

CityView

Nonton F1H2O di Danau Toba, Sekalian Cicipi 5 Makanan Khas Sumatera Utara

Published

on

F1H2O di Danau Toba/Net

F1H2O di Danau Toba/Net

mycity.co.idMeyaksikan F1H2O di bulan Maret mendatang menjadi salah satu pilihan bagi Anda untuk melepas penat sekaligus berwisata di Danau Toba.

F1H2O yang digelar di Danau Toba ini adalah sebuah acara kelas dunia dimana mencari pembalap terbaik dari perahu air yang kecepatannya setara dengan F1.

Anda yang berminat menyaksika F1H2O di Danau Toba, tidak ada salahnya untuk mencoba juga kuliner yag ada di Sumatera Utara.

Anda bisa menikmati berbagai makanan khas Sumatera Utara di daerah Danau Toba tempat dilaksanakannya F1H2O.

Jika Anda bingung kuliner apa saja yang menjadi khas di Danau Toba ini, berikut kami sajikan 5 daftar makanan yang cocok Anda nikmati jika mengunjungi Sumatera Utara untuk menyaksikan F1H2O.

1. Dekke Na Niarsik

Hidangan ini mirip dengan ikan pindang yang ada di Jawa Barat.

Bedanya Dekke Na Niarsik sudah memakai bumbu yang bermacam-macam

Dekke Na Niarsik juga jadi makanan khusus dalam pesta adat suku adat toba

2. Napinadar

Napinadar adalah makanan yang dibuat dari daging atau ikan panggang yang dicampur dengan bumbu.

Tidak berbeda dengan bumbu Dekke Na Niarsik, hanya saja di tambahkan dengan rasa asam dari jeruk.

Rasa dari makanan Napinadar dominan pedas.

3. Dekke Na Ni Ura

Ikan Na Ni Ura adalah jenis makanan yag bisa dimakan tanpa di masak.

Tidak jauh berbeda dengan makanan khas Jepang, meski tidak di goreng Dekke Na Ni Ura memiliki rasa gurih dan nikmat.

Sekarang Dekke Na Ni Ura menjadi makanan kesukaan masyarkaat Batak Toba.

4. Namartoga atau Saksang

Sebenarnya makanan ini dibuat dengan pemasakan bersama darah hewan.

Warnanya tampak agak merah tua.

Bahan dasarnya daging babi ataupun anjing.

5. Dali Ni Horbo

Sebenarnya makanan Dali Ni Horbo adalah susu kerbau yang sudah dikentalkan.

Warnanya kuning diakibatkan adanya kunyit yang digunakan untuk bumbunya.

Bentuknya seperti tahu dan makanan ini cukup mudah ditemukan di warung nasi sekitar Danau Toba.

Continue Reading

CityView

Pantai Lovina, Healing Sambil Main Bersama Lumba-Lumba

Published

on

Pantai Lovina/Tribun Travel

Pantai Lovina/Tribun Travel

Mycity.co.id – Pantai Lovina dikenal sebagai salah satu pantai yang banyak dikunjungi lumba-lumba di Indonesia. Kemunculan lumba-lumba menjadi salah satu daya tarik utama pantai ini.

Jika kalian menyukai lumba-lumba, kunjungan ke Pantai Lovina adalah tempat yang tepat untuk. Sebab ada lebih dari ratusan lumba-lumba yang tersedia untuk diajak bermain.

Untuk melihat lebih dekat, sewa perahu dan pergi ke laut sebelum matahari terbit. Lumba-lumba biasanya muncul sekitar satu kilometer dari bibir pantai. Waktu yang tepat adalah 06.00-08.00 pagi.

Untuk menyewa perahu cukup membayar Rp150 ribu per orang. Perahu ini dapat menampung lima orang dan waktu penggunaan dua jam. Pemandu atau tukang perahu akan membawa kalian langsung untuk melihat lumba-lumba.

Pantai Lovina terletak di Desa Kalibukbuk, Kecamatan Buleleng, Kabupaten Buleleng, Bali. Pantai Lovina berjarak kurang lebih sepuluh kilometer dari kota Singaraja, atau sekitar 20 menit dengan mobil.

Jika berangkat dari Kuta, perjalanan memakan waktu dua jam 53 menit atau sekitar 89 kilometer. Selain itu, dibutuhkan waktu dua jam 31 menit dari Denpasar ke Pantai Lovina atau sekitar 81 kilometer.

Untuk rutenya, bila berangkat dari Singaraja, kalian bisa mengambil Jalan Ahmad Yani pergi ke Jalan Singaraja kemudian ke Seririt. Setelah itu akan menemukan papan nama jalan yang bertuliskan Pantai Lovina.

Kalian akan senang mengunjungi Pantai Lovina kapan saja untuk melihat lumba-lumba bebas. Karena tidak ada biaya alias gratis untuk mengunjungi pantai Lovina yang indah ini. Pantai ini pun juga buka 24 jam sehari. Sehingga cityzen selalu bisa menikmati suasana pantai.

Continue Reading
Advertisement

Trending