Connect with us

COVID-19Update

Setelah Covid-19, Kini Muncul Flu Babi Baru di Cina

Published

on

Baru-baru ini, sebuah penelitian menemukan virus flu pada babi di Cina yang lebih mudah menular ke manusia. Meski demikian tak ada risiko kemunculan pandemi baru dalam waktu dekat.

Melansir Reuters, Selasa (30/6/2020), tim peneliti Cina menemukan virus influenza di babi dari 2011 hingga 2018. Mereka menemukan strain “G4” H1N1 yang memiliki semua petunjuk penting dari virus. Demikian tertulis dalam penelitian yang dipublikasikan oleh Proceedings of the National Academy of Sciences (PNAS).

Pekerja di peternakan babi menunjukkan peningkatan level virus dalam darah babi. Untuk itu, populasi manusia sebaiknya diawasi dengan saksama terutama pekerja di industri peternakan babi. Kewaspadaan tetap harus tinggi meski belum ada risiko yang mengancam.

Penelitian itu menekankan risiko virus yang menular ke manusia terutama di wilayah yang padat penduduk di Cina. Wilayah padat penduduk di Cina didiami oleh jutaan orang yang dekat dengan area peternakan, pertanian, penjagalan ternak, dan pasar basah.

Penelitian yang dipublikasikan di PNAS itu mengatakan babi dianggap sebagai “wadah campuran” yang penting bagi generasi virus influenza pandemi dan menuntut “pengawasan sistematis” masalah tersebut.

Cina melawan perebakan virus flu burung H1N1 pada 2009 dengan cara membatasi penerbangan internasional dan mengkarantina puluhan ribu warga.

Virus baru yang diidentifikasi merupakan rekombinasi varian H1N1 2009 dan strain virus yang muncul di babi.

“Tidak ada bukti G4 menular ke manusia meski terpapar selama lima tahun,” kata Carl Bergstrom, ahli biologi di Universitas Washington.

“Itulah konteks kunci yang harus diingat,” imbuh Carl. (Al-Hanaan)

Foto: Reuters

Advertisement

COVID-19Update

Jokowi: Indonesia Terus Dukung Pemulihan Pasca Pandemi Covid-19

Published

on

Presiden Jokowi

Presiden Republik Indonesia (RI), Joko Widodo (Jokowi), menegaskan Indonesia terus mendukung upaya pascapandemi Covid-19.

Jokowi menyampaikan hal itu pada acara The Future of Asia Conference, yang disaksikan di Jakarta, Jumat (28/5/2022) malam.

“Indonesia akan terus mendukung upaya pemulihan pascapandemi,” ujarnya.

Di tingkat bilateral, ujar Jokowi, Indonesia terus mengupayakan penguatan kerja sama ekonomi, terutama dengan mitra-mitra strategisnya.

Baca Juga:

  1. Kopi Pakesang Khas Ternate Terpilih Jadi Kopi Rempah Terbaik se-Nusantara
  2. Kopi Takar Mandailing, Cangkirnya dari Batok Kelapa & Sedotannya dari Kayu Manis
  3. Kopi Jahe, Perekat Kehangatan Persaudaraan Masyarakat Betawi

Jokowi mencontohkan kerja sama ekonomi telah dilakukan Indonesia dengan Jepang. Dalam pembicaraan bilateral Presiden dengan Perdana Menteri Jepang Kishida Fumio di Jakarta April 2022, Indonesia dan Jepang sepakat untuk semakin menguatkan kemitraan ekonomi, serta meningkatkan perdagangan dan investasi melampaui tren sebelum pandemi.

Indonesia dan Jepang sepakat memperluas akses pasar dan mengatasi hambatan perdagangan, terutama ekspor produk pertanian dan perikanan Indonesia.

Kedua, Indonesia akan terus berupaya melakukan kerja sama dalam kerangka ASEAN. Indonesia akan terus mendorong agar negara-negara ASEAN bersama-sama bekerja keras untuk lebih bisa menikmati rantai nilai global agar mampu menaiki tangga kemajuan.

Jokowi menekankan Regional Comprehensive Economic Partnership (RCEP) yang telah disetujui dua tahun lalu perlu segera diimplementasikan untuk memperkuat integrasi ekonomi kawasan yang saling menguntungkan.

“Implementasi RCEP berpotensi meningkatkan ekonomi kawasan 10 persen dalam lima tahun ke depan dan berkontribusi 187 miliar dolar AS pada GDP kawasan,” papar Jokowi.

Continue Reading

COVID-19Update

WHO: Jangan Terlena, Pandemi Covid-19 Belum Usai!

Published

on

Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus.

Badan Kesehatan Dunia (WHHO) menegaskan bahwa pandemi Covid-19 masih berlanjut, meski sejumlah negara sudah mencabut kebijakan untuk menekan penyebarannya.

“Di banyak negara, semua pembatasan telah dicabut, dan kehidupan tampak seperti sebelum pandemi,” kata Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus.

“Jadi, apakah (pandemi) sudah berakhir? Tidak, ini tentu belum berakhir,” tegas dia.

Baca Juga:

  1. Gandeng Pemprov DKI, WIR Group Kembangkan Metaverse Jakarta
  2. Gali Masa Depan Dunia, Indosat Lebarkan Sayap ke Metaverse
  3. Rusia Uji Coba Rudal Antar Benua, Putin: Musuh Pasti Bakal Was-Was

Senada dengan Tedros, Direktur Program Kedaruratan Kesehatan WHO, Michael Ryan, menyatalan pandemi Covid-19 belum masuk ke dalam tahap endemi. Bahkan menurutnya, pandemi Covid-19 bisa menyebabkan epidemi yang lebih besar.

“Jangan percaya endemi sama saja semuanya sudah selesai,” ujarnya.

Dia menyebut dua penyakit yakni tuberkolosis dan malaria, yang telah menjadi endemi tetapi masih membunuh jutaan orang per tahunnya.

Sementara itu, pemimpin teknis Covid-19 WHO Maria Van Kerkhove mengatakan virus tersebut masih terus beredar dalam tingkat tinggi. Dia menambahkan Covid-19 masih menyebabkan kematian serta kehancuran dalam jumlah besar.

Menurutnya saat ini dunia masih dalam periode pandemi. “Kita masih berada di tengah pandemi ini. Kita semua berharap tidak demikian. Tapi kita tidak dalam tahap endemi,” ungkap Van Kerkhove.

Continue Reading

COVID-19Update

Mantap, PPKM di Seluruh Indonesia Berakhir Hari Ini

Published

on

By

PPKM di Seluruh Indonesia Berakhir Hari Ini

Pada hari ini, Senin 23 Mei 2022 akan berakhir terkait kebijakan pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) di seluruh wilayah Indonesia yang telah berlaku dalam dua pekan terakhir.

Di mana hal tersebut sesuai dengan Instruksi Menteri Dalam Negeri (Inmendagri) 24/2022 untuk PPKM Jawa-Bali, dan Inmendagri 25/2022 untuk wilayah luar Jawa-Bali, yang ditekankan Tito Karnavian selaku Menteri Dalam Negeri.

Daerah yang berstatus PPKM level 1 mengalami penurunan dari sebelumnya 29 daerah berkurang menjadi 11 daerah untuk wilayah Jawa-Bali. Begitu juga dengan wilayah PPKM level 3 dari 2 daerah menjadi 1 daerah saat ini.

Sementara itu, mengalami kenaikan dari 97 menjadi 166 daerah untuk wilayah yang berstatus PPKM level 2. Sedangkan wilayah berstatus PPKM level 1 berjumlah 11 daerah, level 2 mencapai 116 daerah, dan wilayah yang masuk kategori PPKM level 3 berjumlah 1 daerah untuk wilayah luar Jawa-Bali.

Baca Juga:

  1. Cara Unik Korut Basmi Covid-19: Pakai Obat Tradisional
  2. Boleh Tak Pakai Masker di Tempat Umum, Ini Aturan Lengkap Terbaru Soal Penggunaan Masker
  3. Sah, Jokowi Hapus Aturan Tes Covid-19 Sebagai Syarat Perjalanan & Bebaskan Penggunaan Masker di Luar Ruangan

Dalam sepekan terakhir pun tercatat oleh Satuan Tugas Penanganan Covid-19 terdapat penambahan kasus mencapai 1.844. Di mana pada 18 Mei lalu dengan 327 kasus menjadi penambahan kasus tertingginya.

Kemudian per 22 Mei 2022 bertabah sebanyak 285 orang untuk angka kesembuhan secara nasional. Di mana terdiri dari 281 transmisi lokal dan empat pelaku perjalanan luar negeri (PPLN). Maka jumlah kesembuhan mencapai 5.892.411 orang atas hal tersebut.

Sebagai informasi, Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan Muhadjir Effendy sebelumnya pernah menyebutkan pemerintah membuka peluang untuk menyetop PPKM yang sudah diberlakukan sejak Agustus 2021 silam.

Continue Reading

Trending