Connect with us

Pemerintah Berikan Santunan Hingga Rp16 Miliar ke 54 Tenaga Kesehatan yang Gugur

Published

on

Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani Indrawati mengatakan bahwa pemerintah telah memberikan santunan kepada 54 orang tenaga medis yang meninggal dunia saat menjalankan tugas menangani pasien Covid-19. Santunan yang diberikan pemerintah mencapai Rp16,2 miliar.

Dipaparkan Sri Mulyani, anggaran ini masuk dalam program Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN) sektor ekonomi. Total anggaran kesehatan untuk menangani dampak pandemi Covid-19 mencapai Rp87,55 triliun.

Dari anggaran Kesehatan yang ditetapkan ini, sudah terealisasi Rp 7,14 triliun dari total anggaran. Salah satunya diberikan untuk santunan kepada tenaga medis yang gugur dalam menjalankan tugas.

“Santunan kematian untuk nakes Rp 16,2 miliar. Ada 54 nakes yang sudah dibayarkan santunannya,” ujar Sri Mulyani dalam diskusi virtual, Senin (10/8/2020).

Menurutnya, pemerintah akan lebih memperbaiki dan mendorong penyaluran insentif terutama yang berkaitan dengan tenaga medis dan juga alat kesehatan.

“Upaya seperti verifikasi nakes dan santunan kematian dipercepat dan dipersingkat sehingga bisa cepat dicairkan dan penyediaan Alkes untuk mendorong tingkat kesembuhan juga dipercepat dengan syarat dan tata kelola yang baik,” kata dia.

Selain itu, anggaran Kesehatan ini juga terealisasi untuk insentif Kesehatan baik di pusat maupun daerah sebesar Rp 1,8 triliun. Kemudian untuk gugus tugas penanganan Covid-19 sudah disalurkan Rp 3,2 triliun.

Penyaluran juga sudah dilakukan sebesar Rp 2,1 triliun untuk insentif bea masuk alat-alat Kesehatan penunjang penanganan Covid-19 dan juga PPN Kesehatan.

“Kita sudah melihat mulai adanya perbaikan dalam penyerapan tapi kita tetap mendorong dan mendukung serta membantu untuk K/L termasuk satgas covid maupun Kemenkes dalam percepatan program-program Kesehatan,” tegas dia. (Arie Nugroho)

Advertisement

Internasional

Ketika Sambutan Arab Saudi untuk Xi Jinping Lebih Mewah ketimbang Joe Biden

Published

on

Putra Mahkota Arab Saudi Mohammed bin Salman memberikan sambutan mewah untuk kunjungan Presiden China Xi Jinping. Ini sangat kontras dengan perlakuan Saudi pada kunjungan Presiden AS Joe Biden. Foto/SPA via REUTERS

Putra Mahkota Arab Saudi Mohammed bin Salman telah memberikan sambutan mewah untuk kunjungan Presiden China Xi Jinping sejak Rabu lalu.

Sambutan itu sangat kontras dengan perlakuan kerajaan untuk kunjungan Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden pada Juli lalu.

Sambutan tak biasa untuk Xi Jinping diberikan ketika pemimpin China itu mengumumkan era baru dalam hubungan negaranya dengan Arab Saudi.

Anggota Pengawal Kerajaan yang menunggang kuda dan membawa bendera China dan Arab Saudi mengawal mobil Xi saat memasuki istana kerajaan di Riyadh.

Di sanalah Pangeran Mohammed bin Salman, penguasa de facto negara kayak minyak itu, menyambutnya dengan senyum hangat.

“Kedua pemimpin mengadakan pertemuan resmi dengan putra mahkota mengharapkan dia, delegasinya tinggal yang menyenangkan di Arab Saudi,” bunyi laporan Saudi Press Agency (SPA) yang dikutip Reuters, Jumat (9/12/2022).

Itu sangat kontras dengan sambutan rendah hati yang diberikan kepada Presiden AS Joe Biden pada kunjungannya Juli lalu, yang hubungannya telah tegang oleh kebijakan energi Arab Saudi dan kasus pembunuhan Jamal Khashoggi tahun 2018.

Amerika Serikat, dengan hati-hati menyaksikan pengaruh China yang semakin besar dan hubungannya dengan Riyadh berada di titik nadir, kemarin mengatakan bahwa kunjungan tersebut adalah contoh upaya China untuk memberikan pengaruh di seluruh dunia dan itu tidak akan mengubah kebijakan AS terhadap Timur Tengah.

Pangeran Mohammed bin Salman, yang dengan Biden melakukan tos tinju alih-alih berjabat tangan pada bulan Juli, telah kembali ke panggung dunia setelah kasus pembunuhan Khashoggi, yang merusak hubungan Saudi-AS, dan telah menentang tekanan Amerika agar meningkatkan produksi mintak untuk mengisolasi Rusia.

Mengatur nada untuk kunjungan Xi, pesawatnya dikawal oleh jet tempur Angkatan Udara Arab Saudi saat memasuki wilayah udara kerajaan dan 21 senjata ditembakkan sebagai penghormatan saat bangsawan senior Saudi menemuinya di bandara pada hari Rabu lalu.

Dalam artikel op-ed yang diterbitkan di media Arab Saudi, Xi mengatakan dia sedang dalam “perjalanan perintis”. “Untuk membuka era baru hubungan China dengan dunia Arab, negara-negara Arab di Teluk, dan Arab Saudi,” katanya.

Continue Reading

Nasional

Hari Antikorupsi Sedunia 2022: Korupsi Budaya Indonesia?

Published

on

Korupsi diduga sudah menjadi budaya di Indonesia. (Lampung Post)
Korupsi diduga sudah menjadi budaya di Indonesia. (Lampung Post)

mycity.co.id – Korupsi merupakan budaya bangsa Indonesia. Ungkapan tersebut sering kita dengar, dan bahkan secara tidak sadar, kita sering membenarkan ungkapan tersebut. Ungkapan tersebut tentu lahir bukan tanpa sebab.

Apakah korupsi telah menjadi budaya? Jawabannya pasti akan bervariasi tergantung apa yang dimaksud dengan budaya. Serta, kekuatan ikatannya dalam menentukan pola dan norma kehidupan sosial masyarakat.

Mengutip Moh Hatta yang menyatakan bahwa korupsi di Indonesia telah menjadi budaya dengan melihat fenomena yang terjadi. Namun, bila budaya itu diwariskan apakah nenek moyang kita mengajarkan korupsi?

Masalahnya jelas jadi rumit oleh karena itu penyebutan tersebut. Jadi, perlu dilakukan hati-hati atau harus dengan referensi pemaknaan budaya yang spesifik dengan selalu memperhatikan continuity and change.

Dalam periode awal pada setiap daerah/bangsa termasuk Indonesia umumnya melalui fase-fase kehidupan sosial (August Comte). Dari mulai fase teologis, metafisik dan positif.

Budaya Korupsi di Indonesia

Budaya dalam arti nilai yang umum dijalankan dalam fase animisme (teologi, metafisik). Tujuannya mengendalikan berbagai kejadian yang merugikan atau merusak kehidupan masyarakat.

Pemberian sesajen menjadi salah satu instrumen penting untuk menenangkan dan memperkuat posisi kehidupan manusia. Dengan sesajen diharapkan penguasa supranatural dapat melindungi kehidupan mereka.

Sedangkan korupsi jelas secara nyata merupakan perbuatan busuk dan tidak bersandar pada budi maupun akal yang baik. Oleh karena itu korupsi bukanlah merupakan budaya.

Korupsi merupakan perbuatan yang merugikan orang lain dan bahkan merugikan bangsa dan negara. Korupsi merupakan perbuatan yang bertentangan dengan nilai-nilai dalam kehidupan masyarakat.

Menurut Prof. Mahfud MD, salah satu ahli hukum di negeri ini, korupsi bukan merupakan budaya bangsa Indonesia dengan menyebutkan tiga alasan. Pertama, yang namanya budaya pasti selalu berkaitan dengan kebaikan budi.

Budaya adalah hasil daya cipta, rasa, dan karsa manusia yang tentu melahirkan perilaku dan kebiasaan-kebiasaan yang baik.

Apalagi kita sudah mengklaim sendiri sebagai bangsa yang mempunyai budaya adiluhung (unggul), dan ini diamini pula oleh bangsa lain. Bahkan dalam tiga azimat revolusi yang dikemukakan oleh Bung Karno, bangsa Indonesia harus berkepribadian sesuai dengan budaya bangsa.

Apa iya, Bung Karno akan menyuruh Bangsa Indonesia berkepribadian korupsi? Tentu saja tidak bukan?

Yang kedua, apabila kita beranggapan dan percaya bahwa korupsi merupakan bagian dari budaya. Kita adalah bangsa yang pesimis dan takluk terhadap korupsi.

Berarti sama saja kita menganggap korupsi sebagai hal yang biasa dan amat sulit diberantas. Sebab yang namanya budaya itu sudah dihayati sebagai kebiasaan hidup yang tumbuh dan berkembang selama berabad-abad. Sehingga, sulit dihentikan juga sampai berabad-abad ke depannya. Dengan sikap “lemah” seperti itu bagaimana mungkin kita akan memerangi korupsi?

Yang ketiga, perjalanan bangsa Indonesia pada awal kemerdekaan kenyataan menunjukkan korupsi bisa diatasi atau diminimalisasikan melalui konfigurasi dan kebijakan-kebijakan politik.

Pada awal kemerdekaan sampai menjelang tahun 1950-an, negara kita relatif bisa memerangi korupsi. Pada era itu, korupsi besar bisa dihitung dengan jari dan tetap mudah diadili sesuai dengan hukum yang berlaku.

Ada menteri-menteri diajukan ke pengadilan dan dihukum karena tindak pidana korupsi (seperti Menteri Agama dan Menteri Kehakiman).

Korupsi tidak hanya terjadi di lapisan “atas” negeri ini. Tidak hanya para pejabat, tidak hanya para ASN, pun tidak sesempit yang telah muncul diberitakan di media-media.

Korupsi jauh lebih luas dari itu semua. Ini juga telah mewabah di seluruh lapisan masyarakat kita. Korupsi bukanlah budaya bangsa kita.

Akan lebih tepat jika dikatakan bahwa korupsi merupakan wabah penyakit yang menjangkiti seluruh lapisan bangsa ini.

Continue Reading

Edukasi

Ikan Teri Terbukti Bantu Atasi Kasus Malnutrisi Global, Sains Jelaskan

Published

on

fotografi fokus dangkal dari empat ikan skad putaran, makarel, fokus dangkal, fotografi, Foto Walpaper

Spesies ikan kecil seperti sarden dan ikan teri dapat memainkan peran besar dalam mengatasi kekurangan gizi dan krisis rawan pangan di seluruh dunia.

Studi baru menunjukkan, spesies ikan kecil tersebut adalah sumber ikan bergizi termurah yang ditemukan di banyak negara berpenghasilan rendah dan menengah, serta sering ditangkap dalam volume besar.

Temuan ini sangat penting, mengingat saat ini ada sekitar 3 miliar orang yang tingal di Asia Selatan dan sub-Sahara Afrika yang tak mampu membeli makanan bergizi yang sehat.

Kekurangan mikronutrien esensial ini dapat terkait dengan kematian ibu dan pertumbuhan anak yang terhambat, serta menjadi lebih umum terjadi di seluruh dunia. Mengutip Phys, Rabu (7/12/2022) malnutrisi meningkat di sub-Sahara Afrika.

Pada tahun 2020, 10 juta anak menderita kekurangan tenaga dan 55 juta anak terhambat pertumbuhannya, karena pola makan yang tak memadai.

Namun, studi baru yang dipublikasikan di Nature Food mengungkapkan, bahwa spesies ikan kecil yang dikenal sebagai ikan pelagis kecil yang ditangkap secara lokal di dekat laut atau danau Afrika sub-Sahara dapat menyediakan sumber gizi bagi anak di bawah lima tahun.

“Temuan kami menunjukkan, bahwa nutrisi penting untuk mengatasi malnutrisi. Ikan kecil yang ditangkap secara lokal dapat mempertahankan pola makan yang sehat, dapat ditangkap dalam jumlah yang cukup dan harganya terjangkau,” ungkap james Robinson, pemimpin studi dari Lancaster University.

Penelitian ini merupakan bagian dari proyek Illuminating Hidden Harvests, di mana tim peneliti dan ilmuwan perikanana internasional mengumpulkan data tentang volume tangkapan, serta data ekonomi dan nutrisi lebih dari dua pertiga tangkapan perikanan global yang terdiri hampir 2350 spesies.

Temuan ini juga mengidentifikasi ikan yang paling terjangkau dan bergizi di 39 negara berpenghasilan rendah dan menengah, dan akan membantu menginformasikan kebijakan kesehatan masyarakat dan perikanan di tempat-tempat, di mana data nutrisi ikan langka.

Lebih lanjut, ikan palagis kecil kaya akan zat besi, seng, kalsium, asam lemak omega-3, dan selenium dan harganya dua kali lebih terjangkau dibandingkan kelompok ikan lainnya.

Ikan pelagis kecil seperti ikan Herring, sarden, dan ikan teri ditemukan sebagai ikan bergizi termurah di 28 dari 39 negara yang diteliti.

“Memprioritaskan ikan pelagis kecil untuk dikonsumsi oleh masyarakat lokal yang rentan, seperti anak-anak, ibu atau orang tua dapat membantu mengatasi kekurangi gizi umum seperti kalsium, zat besi dan seng.

Sehingga mengkonsumsinya memberikan manfaat kesehatan masyarakat yang sangat besar,” ungkap Kendra Byrd, rekan penulis studi dari University of Greenwich Natural Resources Intitute.

Continue Reading
Advertisement

Trending