Connect with us

Bisnis

Naik Lion Air, Calon Penumpang Wajib Patuhi Persyaratan Ini

Published

on

Pemerintah Indonesia menerapkan aturan new normal atau tatanan hidup normal yang baru. Segala jenis industri kembali dibuka, termasuk industri penerbangan.

Lion Air menjadi satu di antara maskapai penerbangan yang kembali beroperasi. Sesuai dengan Surat Edaran (SE) Ketua Pelaksana Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Nomor 9 Tahun 2020, ada sejumlah syarat yang harus diadopsi.

SE tersebut mengatur kembali syarat yang harus dipenuhi oleh setiap calon penumpang bila akan melakukan bepergian dengan menggunakan pesawat udara.

Baca Juga:

  1. Anies Baswedan Perpanjang PSBB dengan Masa Transisi
  2. New Normal, Risma Minta Kantin Sekolah Tak Buka
  3. Novel Baswedan Mengadu ke Jokowi Soal Hukuman Kasus Penyiraman Air Keras
  4. Lockdown 5 Bulan, Berat Badan Pria di Wuhan Naik 100 Kg

“Menurut surat edaran dimaksud, calon penumpang hanya membutuhkan bukti tes kesehatan seperti rapid test, PCR test dan atau surat keterangan kesehatan,” ujar Corporate Communications Strategic of Lion Air Group Danang Mandala Prihantoro dalam keterangan tertulis, Sabtu (27/6/2020).

Berdasarkan SE Nomor 9 Tahun 2020, masa berlaku surat keterangan bebas Covid-19 berbasiskan rapid test maupun PCR test diperpanjang menjadi 14 hari. Sebelumnya, masa berlaku rapid test hanya 3 hari dan PCR test 7 hari.

“Apabila kedua metode tes di atas tidak tersedia di daerah asal, maka calon penumpang harus mendapatkan surat keterangan bebas gejala seperti influensa dari dokter rumah sakit atau Puskesmas,” tutur Danang.

Danang meminta kepada seluruh calon penumpang Lion Air, Batik Air, maupun Wings Air untuk mencermati masa berlaku dari dokumen kesehatan yang digunakan. (Arie Nugroho)

Advertisement

Bisnis

Warning Jokowi: Tak Boleh Lagi Ada Cerita Akses Kredit Sulit ke UMKM!

Published

on

Presiden Jokowi

Presiden Republik Indonesia (RI), Joko Widodo (Jokowi), menegaskan tak ingin lagi ada akses sulit dalam hal pembiayaan ke usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM).

Jokowi mengungkapkan hal itu dalam Pertemuan Tahunan Industri Jasa Keuangan 2022 yang digelar Otoritas Jasa Keuangan (OJK). Jokowi menyatakanm 99 persen pelaku usaha di Tanah Air didominasi UMKM.

“Tidak boleh ada lagi cerita misalnya akses kredit yang sulit, akses pembiayaan di sektor informal yang sulit, UMKM yang kesulitan akses permodalan, koperasi yang sulit akses permodalan,” tegas Jokowi.

Baca Juga:

  1. Ini Dia Alasan Deklarasi Pendirian PKN di Petilasan Gajah Mada
  2. PKN, Partai Pencipta Anak Bangsa yang Unggul dan Calon Pemimpin Indonesia
  3. Bahas Ibu Kota Negara Baru Nusantara, Wiranto Temui Wapres Ma’ruf Amin

Berbekal kemudahan permodlana dan akses pembiayaan, Jokowi berharap peluang pemuda untuk memulai usaha semakin besar. Tak hanya itu, kemudahan tersebut diharapkan juga dapat meningkatkan kelas pelaku usaha kecil.

“Ini harus bisa kita dipermudah dan percepat sehingga memberikan peluang lebih besar bagi generasi muda yang memulai usaha dan UMKM untuk mengembangkan usaha dan memperbesar skala usahanya,”

Jokowi menilai pelaku usaha kecil dan menengah memiliki peran yang penting dalam mendorong pemulihan ekonomi akibat pandemi. Pelaku usaha UKM juga dinilai dapat menyelesaikan masalah rantai pasok yang kini tengah melanda dunia.

“UMKM dapat berperan mengatasi persoalan bottleneck supply chain akibat tingginya tren kenaikan permintaan yang belum mampu dipenuhi para pemasok,” katanya.

Jokowi turut mengapresiasi keberhasilan UMKM dalam bertransformasi di tengah kesulitan akibat pandemi.

“Keberhasilan UMKM untuk bertransformasi saat pandemi menjadi modal awal yang penting untuk membawa mereka naik kelas ke level yang tinggi dan menjadi motor penggerak pemulihan ekonomi yang sedang kita lakukan,” ucapnya.

Continue Reading

Bisnis

Mengejutkan, Bill Gates Dapat Cuan Rp2800 Triliun dari Investasi Vaksin

Published

on

By

Bill Gates

Bill Gates, salah satu orang terkaya di dunia ini mengungkapkan bahwa dari investasi vaksin, dirinya mendapatkan keuntungan yang sangat besar.

Seorang tokoh bisnis, investor, filantropis, penulis asal Amerika Serikat yang bernama lengkap William Henry Gates III atau lebih akrab dipanggi Bill Gates ini juga merupakan ketua dari Microsoft. Perusahaan perangkat lunak itu ia dirikan bersama Paul Allen.

Pria kelahiran Amerika, 28 Oktober 1955 ini begitu terkenal, karena kesuksesannya dalam dunia bisnis. Bill Gates merupakan seorang milliarder, sebab harta kekayaannya yang melimpah. Ditambah baru-baru ini, dirinya mengungkapkan mendapatkan keuntungan besar dari investasi vaksin yang ia lakukan. 

Investasinya tersebut diberikan kepada Global Alliance for Vaccines and Immunization, Global Fund to Fight AIDS, serta Tuberculosis and Malaria, the Global Polio Eradication Initiative. Bill Gates berinvestasi vaksin melalui organisasinya Bill and Melinda Gates Foundation, sebanyak Rp 143 triliun. Sedangkan keuntungan yang ia terima sebesar Rp 2.864 triliun.

Baca Juga:

  1. Pandemi Covid-19, 6 Perusahaan Ini Justru Raup Keuntungan Tak Terkira
  2. Soal Suntikan Dana Rp71 Miliar ke Bisnis Es Doger, Ini Jawaban Gibran
  3. Startup Media Indonesia Dapat Suntikan Dana Rp32,5 Triliun

Seperti yang dikutip dari CNBC, Selasa (18/1/2022). Pada acara Squawk Box, Gates mengatakan bahwa, “Kami merasa ada pengembalian 20 banding 1 menghasilkan US$ 200 miliar atau setara Rp 2.864 triliun selama 20 tahun atau lebih itu.”

Bill Gates juga menyatakan bahwa apa yang ia lakukan untuk membantu memenuhi nutrisi anak-anak, untuk mencegah mereka terkena penyakit. Jadi bukan hanya untuk keuntungan semata. “Membantu anak-anak kecil, mendapatkan nutrisi yang tepat, berkontribusi pada negara mereka yang memiliki pengembalian yang melampaui pengembalian finansial biasa,” ucap Gates.

Selama pandemi, Bill Gates memang menjadi sosok yang hangat diperbincangkan. Hal itu karena dirinya memang aktif menyuntikan dana untuk penanganan covid-19, termasuk soal vaksinasi, melalui yayasannya.

Bill Gates juga menyangkan sikap orang tua yang tidak membolehkan anak mereka untuk divaksin. Menurutnya, hal itu justru akan membahayakan anak mereka. Hanya karena informasi yang salah, jangan sampai hal itu terjadi.

Dirinya juga mengingatkan kembali teruntuk mereka yang telah tervaksin, jangan berpuas diri. Meski vaksin dapat mengurangi mereka dari bahaya penyakit, akan tetapi mereka harus tetap menjaga diri dan orang disekitarnya untuk menjaga kesehatan.

Continue Reading

Bisnis

Soal Suntikan Dana Rp71 Miliar ke Bisnis Es Doger, Ini Jawaban Gibran

Published

on

Walikota Solo Gibran Rakabuming Raka

Putra Presiden Jokowi dan juga Walikota Solo, Gibran Rakabuming, buka suara mengenai suntikan dana Rp71 miliar ke bisnis es doger miliknya, Goola. Menurutnya, itu merupakan hal biasa dalam bisnis.

Justru, Gibran mempertanyakan mengapa suntikan itu baru dipertanyakan publik sekarang. Padahal, hal itu sudah lama dilakukan.

“Ya kayak gitu cara kerjanya, (Rp71 miliar) untuk pembukaan cabang. Biasa. Mangkokku (bisnisnya yang lain) bedo meneh, duite luwih gede meneh. Mengko do kaget kabeh (beda lagi, dananya lebih besar. Nanti kaget semua),” katanya.

“(Bisnis es doger) itu kan sudah lama. Kok baru gimana,”ujarnya.

Baca Juga:

  1. Kabar Baik, Studi Terbaru Menujukkan 3 Dosis Vaksin Sinovac Ampuh Lawan Omicron
  2. Kemenkes: Puncak Omicron Terjadi Sebentar Lagi
  3. Omicron Makin Merebak, Pemerintah Tambah Hotel Isolasi

Ia menerangkan suntikan dana sebesar Rp71 miliar itu berasal dari “Venture Capital” (VC). Menurut dia, tidak ada yang perlu dipermasalahkan dari suntikan dana tersebut. Terlebih, uang tersebut langsung masuk ke perusahaan bukan ke kantong pribadinya.

“Duite kan ra mlebu aku, duite kan mlebu perusahaan (Uangnya kan tidak masuk ke saya, masuk ke perusahaan).Opo (apa) yang salah? Ra ono enteke nek golek kesalahan (tidak ada habisnya kalau cari kesalahan),” ujarnya.

“Kalau janggal, janggale opo? (Apa yang janggal?). Kalau golek-golek (mencari-cari) kesalahan nggo (untuk) alat politik yo raono enteke (tidak ada habisnya),” katanya.

Sebelumnya, Dosen Universitas Negeri Jakarta (UNJ) Ubedilah Badrun melaporkan kakak beradik Gibran dan Kaesang Pangarep ke Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) atas dugaan tindak pidana pencucian uang dan KKN.

Continue Reading

Trending