NETWORK : RakyatPos | ValoraNews | KupasOnline | TopSumbar | BanjarBaruKlik | TopOne | Kongkrit | SpiritSumbar | Basangek | MenaraInfo | Medikita | AcehPortal | MyCity | Newsroom | ReportasePapua | RedaksiPos | WartaSehat JetSeo
Kementerian ESDM Andalkan Tabung Listrik untuk Target Rasio Elektrifikasi - mycity.co.id
Connect with us

Kementerian ESDM Andalkan Tabung Listrik untuk Target Rasio Elektrifikasi

Published

on

Kementerian ESDM terus berupaya melistriki seluruh rumah tangga di Indonesia terutama di wilayah terluar, terdepan, dan tertinggal (3T) dengan memanfaatkan tabung listrik (talis). Sebagai bentuk pemerataan energi, rasio elektrifikasi merupakan salah satu agenda penting Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM).

Sebanyak 52.000 talis akan diberikan per kepala keluarga (KK) di 306 desa yang berada di wilayah dengan kondisi geografi yang tidak memungkinkan untuk dipasang jaringan listrik PLN.

Baca Juga: Indonesia Kolaborasi dengan Turki di 3 Bidang Strategis Nasional

“Cara yang baik untuk melistriki ini, adalah sebagian besar, sekitar 306 desa itu menggunakan talis. Karena demografi maupun geografinya berada di atas gunung, di bukit, ada yang berserak, sehingga mau tidak mau harus dengan talis. Kalau digunakan dengan grid tentu akan mahal dan tidak mungkin, losses sangat tinggi di sana,” terang Jisman Hutajulu, Direktur Pembinaan Program Ketenagalistrikan Direktorat Jenderal Ketenagalistrikan pada Kamis (30/7/2020).

Kementerian ESDM bersama Komisi VII DPR RI mengalokasikan 25.000 talis pada anggaran Direktorat Jenderal Energi Baru, Terbarukan, dan Konservasi Energi (EBTKE) tahun 2021. Untuk pengadaan 27.000 talis lainnya masih dilakukan koordinasi dengan Kementerian Keuangan.

“Telah diputuskan dari 52.000 kebutuhan talis di sana, sudah ada kesepakatan dengan komisi VII DPR RI pada rapat kerja kemarin (25 Juni 2020) untuk dialokasikan Ditjen EBTKE sebanyak 25.000 talis, dan dilaksanakan di tahun 2021,” ungkap Jisman.

Selain memanfaatkan energi matahari, Kementerian ESDM akan membangun Stasiun Pengisian Energi Listrik (SPEL) untuk menambah daya talis. Masing-masing rumah tangga akan mendapat satu talis cadangan sehingga listrik tetap hidup ketika talis sedang dalam pengisian daya.

“Jadi talis itu nanti sangat bermanfaat untuk daerah-daerah yang sangat sulit untuk dijangkau oleh jaringan PLN, karena sangat mudah handlingnya dan bisa di-charge menggunakan energi matahari. Selain itu, adanya namanya SPEL, nanti ditempatkan di beberapa tempat, mungkin di 30 rumah tangga ada 1 SPEL-nya. Kita juga berikan cadangan, supaya nanti polanya seperti LPG yang di rumah,” terang Jisman.

“Mudah-mudahan tahun depan bisa kita realisasikan, sehingga rasio desa berlistrik dan rasio elektrifikasi bisa 100%,” imbuh Jisman.

Baca Juga: UMKM Indonesia Bakal Ramaikan Pasar ASEAN di AOSD 2020 Agustus Nanti

Rasio elektrifikasi mencapai 99,09 persen per Juni 2020. Sementara, rasio desa berlistrik mencapai 99,51 persen. Saat ini, ada 433 desa yang belum berlistrik, 306 desa akan berlistrik talis, 75 desa berlistrik PLTS Komunal dan PLTS Hybrid, dan 52 desa lain akan berlistrik perluasan jaringan listrik (grid extension).

Penerangan dengan teknologi smart grid akan diterapkan tahun ini oleh PT PLN pada sistem Jawa-Bali. Teknologi smart grid sudah masuk dalam Program Strategis Nasional (PSN).

“Smart grid ini banyak (jenisnya), yang penting dia jaringan cerdas, cerdasnya itu artinya bisa pembagkitnya, bisa pada komunikasi antara pelanggan dengan pengatur bebannya. Jadi bisa di hulunya dan bisa di hilirnya,” jelas Jisman.

Teknologi smart grid bisa meningkatkan efisiensi. Pengelola jaringan bisa menyediakan jumlah listrik dalam waktu tertentu sesuai keinginan pelanggan.

Baca Juga: Pulihkan Ekonomi Nasional, Pemerintah Kucurkan Ratusan Triliun Untuk Kredit Modal Kerja Padat Karya

“Kami berharap ke depan, yang smart grid ini bisa digunakan baik untuk di kota sendiri, yang ujung-ujungnya supaya ada peningkatan efisiensi. Yang ada sekarang kadang-kadang disediakan pembangkitnya 30 MW, yang diserap hanya 15 MW, atau disediakan 20 MW, di saat tertentu ada penggunaan yang tinggi sehingga pembangkit harus bakar BBM, ini membuat tidak efisien. Jadi intinya smart grid ini sangat menguntungkan. Dan ke depan nanti untuk daerah-daerah yang 3T bisa digunakan untuk sistem yang isolated, yang ada di pulau sehingga ada efisiensi yang terjadi di sana,” pungkas Jisman. (Al-Hanaan)

Foto oleh Rodolfo Clix dari Pexels

Advertisement

Nasional

Reshuffle Kabinet, Menteri-menteri Jokowi Menghindar Saat Ditanya

Published

on

Kabinet Indonesia Maju/Net

Kabinet Indonesia Maju/Net

mycity.co.idSejumlah menteri Presiden Joko Widodo menghindar saat ditanya tentang kabar soal perombakan atau kabinet. Mereka memilih segera meninggalkan istana atau mengalihkan ke pembahasan lain.

Misalnya, Menteri Perdagangan Zulkifli Hasan. Zulhas beberapa kali ke istana dalam sepekan terakhir untuk rapat dengan Jokowi. Namun, ia selalu menghindar saat ditanya tentang reshuffle.

“Saya ngurusin beras, ngurusin cabai, ngurusin telur, daging ayam. Kalau reshuffle itu punya haknya Bapak,” kata Zulhas di Istana Kepresidenan Jakarta, Selasa (31/1/2023).

Hal yang sama juga disampaikan Menteri Investasi Bahlil Lahadalia. Dia mengaku tak tahu ada rencana reshuffle kabinet.

Bahlil mengatakan evaluasi kinerja menteri menjadi kewenangan penuh Jokowi. Ia enggan berkomentar mengenai hal itu.

“Yang tahu menilai, siapa nilai berapa, nilai berapa itu hanya bos aja Bapak Presiden. Kami sesama sopir angkot enggak boleh saling mendahului, dan enggak boleh saling menilai,” ujarnya.

Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto juga enggan ditanya soal reshuffle kabinet. Dia berkelakar urusan politik menunggu hari Rabu.

“Kalau politik nanti saja, tunggu hari Rabu. Setiap hari Rabu ditungguin,” ucap Airlangga.

Isu reshuffle kabinet belakangan menguat setelah Jokowi memanggil sejumlah tokoh ke Istana Kepresidenan. Tokoh yang dipanggil di antaranya Plt Ketum PPP Mardiono, Ketum Pemuda Muhammadiyah Sunanto, Ketum NasDem Surya Paloh, dan Ketum Gerindra Prabowo Subianto.

Isu yang beredar Jokowi akan melakukan reshuffle pada Rabu Pon yang jatuh pada 1 Februari 2023. Sebab, Jokowi memang kerap melakukan reshuffle kabinet pada Rabu Pon sesuai penanggalan Jawa. Namun, Jokowi enggan mengonfirmasi kabar itu.

Continue Reading

Uncategorized

Kuasa Hukum: Jaksa Gagal Buktikan Ferdy Sambo Tembak Brigadir J

Published

on

Terdakwa Sambo/Net

Terdakwa Sambo/Net

mycity.co.id Tim Kuasa Hukum Ferdy Sambo menyebut jaksa penuntut umum (JPU) gagal untuk membuktikan kliennya sebagai pelaku penembakan Brigadir Nofriansyah Yosua Hutabarat atau Brigadir J.

Hal itu diungkap tim kuasa hukum Sambo dalam sidang lanjutan dengan agenda pembacaan duplik atas replik JPU di Pengadilan Negeri (PN) Jakarta Selatan, pada Selasa, 31 Januari 2023.

Menurut Kuasa Hukum Ferdy Sambo, berdasarkan keterangan dua saksi, yakni Kuat Ma’ruf dan Ricky Rizal Wibowo, menyatakan Sambo tidak menembak Brigadir J. Hal itu sesuai dengan keterangan ahli balistik Arif Sumirat.

“Pada pokoknya Ahli Arif Sumirat menerangkan bahwa peluru yang bersarang dalam tubuh korban dari hasil otopsi, berasal dari senjata api Glock 17 MPY 851 milik saksi Richard Eliezer Pudihang Lumiu,” tuturnya.

“Ahli Arif Sumirat juga menerangkan serpihan peluru yang ada di dalam jaringan otak korban terdapat kemiripan atau kesamaan komposisi atau base meta dengan serpihan lainnya yang berada di bagian tubuh lain korban dan tidak berasal dari senjata atau pistol lain, melainkan hanya dari Glock 17 MPY 851 milik saksi Richard Eliezer,” ucapnya.

Menurut tim penasihat hukum Sambo, dalil yang dilontarkan jaksa mengenai keterlibatan Sambo turut melakukan penembakan hanya berdasarkan satu keterangan saksi dan tidak berkesesuaian dengan keterangan saksi dan bukti lainnya.

“Sesuai dengan uraian nota pembelaan tim penasihat hukum tertanggal 24 Januari 2023 huruf B halaman 43 sampai dengan 49 yang telah kami sampaikan, tidak terdapat satupun keterangan saksi Richard Eliezer yang bersesuaian dengan keterangan saksi dan alat bukti lainnya yang menunjukkan bahwa terdakwa Ferdy Sambo menembak dan membunuh korban,” kata dia.

Dalam perkara ini, Ferdy Sambo dinyatakan secara sah dan meyakinkan melakukan pembunuhan berencana terhadap Brigadir J. Pembunuhan itu dilakukan bersama-sama dengan Putri Candrawathi, Ricky Rizal Wibowo, Bharada Richard Eliezer Pudihang Lumiu, dan Kuat Ma’ruf.

Pembunuhan itu dilakukan atas perintah mantan Kadiv Propam Polri tersebut lantaran kesal mendengar cerita isterinya yang diduga menjadi korban pemerkosaan oleh Brigadir J. Dia kemudian meminta Bharada E mengeksekusi Brigadir J di Duren Tiga, Jakarta Selatan.

Continue Reading

PublicPolicy

Sah! MK Tolak Legalkan Pernikahan Beda Agama

Published

on

Ilustrasi Pernikahan/Net

Ilustrasi Pernikahan/Net

mycity.co.id Kendati dua hakim sempat mendebat keputusan, Mahkamah Konstitusi (MK) tetap pada kebijakannya untuk menolak legalkan pernikahan beda agama. Permohonan uji materi terhadap UU No 1 Tahun 1974 tentang Perkawinan tersebut resmi ditolak.

Sambil ketok palu tanda keputusan telah final. MK menolak permohonan pemohon untuk melegalkan pernikahan beda agama.

“Menolak permohonan Pemohon untuk seluruhnya,” kata Ketua MK Anwar Usman saat membacakan putusan, dikutip dari Antara, Selasa, 31 Januari 2023.

MK menegaskan, tak ada urgensitas signifikan untuk merubah ketentuan mahkamah terkait perkawinan. Dalil pemohon terkait Pasal 2 ayat 1 dan ayat 2 serta Pasal 8 huruf F UU No 1 Tahun 1974, kata Ketua MK juga dinilai tak punya alasan hukum yang kuat.

“Mahkamah tetap pada pendiriannya terhadap konstitusionalitas perkawinan yang sah adalah yang dilakukan menurut agama dan kepercayaannya serta setiap perkawinan harus tercatat sesuai dengan peraturan perundang-undangan,” ucapnya.

Sebelumnya, gugatan ini diketahui datang dari Ramos Petege, umat Katolik yang batal mempersunting kekasihnya yang beragama Islam. Ramos kemudian menggugat UU Pernikahan ke MK supaya pernikahan beda agama dapat difasilitasi oleh UU Perkawinan.

Menurut Ramos, perkawinan adalah hak asasi setiap orang yang bebas dilakukan dengan siapa saja tanpa memandang perbedaan agama. Oleh karenanya, bagi Ramos Negara tak boleh melarang apalagi tidak mengakui pernikahan semacam itu.

Dua Hakim Berbeda Pandangan
Saat memutuskan gugatan Ramos, dua Hakim Mahkamah Konstitusi (MK) RI yakni Suhartoyo dan Daniel Yusmic P. Foekh dilaporkan punya alasan berbeda (concurring opinion).

“Terhadap putusan Mahkamah Konstitusi a quo, dua hakim yakni hakim Suhartoyo dan hakim Daniel Yusmic P. Foekh memiliki alasan berbeda,” kata Ketua MK Anwar Usman di Jakarta, Selasa, 31 Januari 2023.

Pasalnya, Suhartoyo menegaskan dasar hukum sahnya perkawinan dan kebebasan/kemerdekaan memeluk dan beribadah menurut agamanya masing-masing diatur dalam ketentuan norma.

“Ikatan lahir batin antara seorang pria dan seorang wanita sebagai suami isteri dengan tujuan membentuk keluarga (rumah tangga) yang bahagia dan kekal berdasarkan Ketuhanan Yang Maha Esa,” begitu bunyi Pasal 1 Undang-Undang Nomor 1 Tahun 1974.

Berikutnya, Pasal 2 Ayat (1) UU Nomor 1 Tahun 1974 yang berbunyi-tiap-tiap perkawinan dicatat menurut hukum masing-masing agamanya dan kepercayaannya itu. Kemudian Ayat (2) berbunyi tiap-tiap perkawinan dicatat menurut peraturan perundang-undangan yang berlaku.

Menimpali hal itu, hakim Daniel Yusmic P. Foekh meyakini bahwa dipungkiri atau tidak perkawinan beda agama sudah ada dan diduga terus berlangsung sampai sekarang serta di masa mendatang.

Pelarangan, menurutnya justru akan melestarikan pola ‘kecurangan’ untuk mengelabui hukum, yang sudah dilakukan warga negara Indonesia supaya bisa menikah beda agama.

Pertama, melakukan perkawinan di luar negeri. Kedua, Salah satu mempelai untuk sementara berpindah agama mengikuti agama pasangannya. Ketiga melangsungkan perkawinan sebanyak dua kali untuk mengikuti agama calon suami sekaligus sang istri.

“Ketiga pola tersebut di satu sisi dianggap semacam bentuk penyelundupan hukum terhadap perkawinan beda agama, namun di sisi yang lain merupakan langkah ‘terobosan’ sendiri dari pasangan calon perkawinan yang beda agama karena ketiadaan hukum perkawinan beda agama,” pungkasnya.

Continue Reading
Advertisement

Trending