Connect with us

Properti

Investasi Properti Asia-Pasifik Tahun Depan Sentuh Angka 200 Miliar Dolar AS

Published

on

Properti Asia-Pasifik
Properti Asia-Pasifik

Riset yang dilakukan perusahaan konsultan properti global JLL menyebutkan berbagai indikator yang baik untuk sektor properti tahun 2022. Ada kenaikan rata-rata 15 persen untuk hampir seluruh segmen properti di kawasan Asia Pasifik yang akan mendorong sektor pergudangan modern, perkantoran, perhotelan, dan lainnya.

Di pengujung tahun 2021 ini sektor properti terus menunjukkan perbaikan seiring perekonomian yang juga terus meningkat. Indikasi yang baik ini terjadi di hampir seluruh kawasan Asia Pasifik yang disebut akan lebih stabil pada tahun 2022 seiring percepatan kegiatan investasi maupun sewa di sektor properti.

Berdasarkan riset perusahaan konsultan real estat global JLL, volume investasi sektor properti tahun 2022 akan mencapai 200 miliar dolar Amerika atau meningkat hingga 15 persen dari perkiraan volume investasi tahun 2021 yang saat ini telah mencapai 162-169 miliar dollar. Perkiraan ini terlepas dari munculnya kekhawatiran baru mengenai dampak sosial dan ekonomi akibat Covid-19.

Baca Juga:

  1. 5 Rekomendasi Pantai Terindah di Pulau Jawa Pilihan MyCity
  2. Pesona Taman Nasional Aketajawe Lolobata, Maluku Utara
  3. Desa Torosiaje, Kampung Indah di atas Teluk Tomini

JLL juga menyebut, pada tahun 2022 beberapa hal akan mendorong peningkatan aktivitas investasi dan hal ini akan terus mendukung pemulihan yang berkelanjutan di sektor leasing pada seluruh segmen properti. Ini akan terlihat dari menguatnya pasar perkantoran, permintaan yang tinggi untuk fasilitas logistik modern, serta pertumbuhan berkelanjutan dari sektor alternatif seperti pusat data dan life science.

Menurut Chief Executive Officer Asia Pacific JLL Anthony Couse, pasar real estat Asia Pasifik tahun 2022 akan lebih kuat dibandingkan tahun sebelumnya dikarenakan investor mempertahankan pandangan bullish mereka dan aktivitas persewaan yang akan terus membaik.

“Hal ini tentu jelas kalau pemulihan ekonomi dan khsususnya sektor properti tidak membaik tanpa hambatan. Dari beberapa klien kami juga mendengar kalau pekerjaan berbasis perkantoran telah menunjukan sentimen yang positif kendati masih ada ketidakpastian yang akan memengaruhi pengambilan keputusan di tahun mendatang,” katanya.

JLL juga memperkirakan volume modal di sektor real estat yang akan tetap stabil sepanjang tahun 2022. Kalangan investor juga akan mengerahkan lebih banyak dana untuk investasi yang oportunistik khususnya di wilayah Cina dan Jepang.

Sektor perkantoran di Asia Pasifik juga akan bertambah hingga 6,9 juta meter persegi pada tahun 2022. Ini artinya terjadi peningkatan hingga 13 persen dibandingkan tahun 2021 dengan tingkat penyerapan bersih yang akan meningkat hingga 20 persen. Hal ini didorong oleh ekspansi kantor di sektor keuangan, teknologi, dan ruang fleksibel.

Untuk stok pergudangan premium ditargetkan meningkat hingga 17 persen dan ini juga merupakan pertumbuhan tercepat yang pernah dicatat. Dengan pasokan 20,8 juta meter persegi yang siap digunakan, hal ini merupakan dampak dari meningkatnya realokasi saham dan portofolio dengan investasi di sektor logistik yang akan mencapai 60 miliar dollar pada tahun 2025.

Investasi di sektor perhotelan juga akan meningkat 30 persen mencapai 9 miliar dollar berkat kepercayaan yang mulai pulih untuk industri perhotelan. Hal ini akan terus mendorong dan menciptakan permintaan terhadap sektor real estat untuk mendukung ekspansi.

“Pasar real estat di Asia Pasifik telah menghadapi tantangan yang belum pernah terjadi sebelumnya pada tahun 2021. Untuk tahun 2022 tetap akan membawa beberapa risiko namun dengan pandangan investor yang lebih jangka panjang dan keyakinan tren yang akan terus mendorong permintaan khususnya di wilaya-wilayah urbanisasi yang mendorong pertumbuhan kelas menangah serta akselerasi sektor e-commerce,” beber Anthony.

Properti

Tahun 2022, Harga Apartemen Melonjak

Published

on

Apartemen

Membaiknya perekonomian akan berdampak langsung pada kenaikkan harga apartemen yang dipasarkan pengembang. Wacana kenaikan PPN 11 persen, BI yang akan menaikan suku bunga acuan, hingga pengembang yang makin confident akan membuat harga unit apartemen mengalami peningkatan.

Proyeksi bisnis pada tahun 2022 ini dihadapi dengan rasa optimisme yang tinggi oleh para pelaku pasar seiring terus membaiknya perekonomian sejak kuartal keempat tahun lalu. Sektor properti bahkan mencatatkan pertumbuhan kinerja bisnis yang lebih baik dibandingkan perekonomian nasional.

Untuk sektor properti, pemerintah juga banyak mengeluarkan regulasi dan stimulus untuk mendorong kinerja bisnis sektor ini sehingga bisa menggairahkan lebih dari 170 industri lainnya. Hal ini diikuti dengan tren penurunan suku bunga KPR hingga berbagai kemudahan pembiayaan sehingga produk properti bisa dibeli dengan lebih mudah.

Baca Juga:

  1. Inilah 6 Pasar Tertua di Indonesia
  2. Gunung Semeru: Tempat Bersemayam Para Dewa & Catatan Sejarah Panjang Letusannya
  3. Jejak Peradaban Sejarah Berusia Ribuan Tahun di Ibu Kota Negara Baru

Menurut Ferry Salanto, Senior Associate Director Research Colliers International Indonesia (CII), stimulus pembebasan PPN untuk produk properti baru (ready stock) seharga maksimal Rp2 miliar dan diskon PPN 50 persen untuk harga maksimal Rp5 miliar telah menjadi insentif terbaik yang dirasakan langsung dampaknya oleh konsumen maupun kalangan pengembang.

“Makanya sangat masuk akal kalau pemerintah melanjutkan insentif PPN ini dengan besaran yang berbeda. Kalau dulu produk seharga maksimal Rp2 miliar dibebaskan PPN-nya sekarang dibuat menjadi diskon 50 persen dan yang seharga maksimal Rp5 miliar menjadi 25 persen,” ujarnya.

Yang menarik, stimulus baru yang diterapkan untuk periode Januari-Juni 2022 ini bisa berlaku untuk periode indent selama dibeli dalam masa waktu pemberlakukannya atau hingga Juni 2022. Hal ini akan berdampak signifikan untuk penjualan unit apartemen yang umumnya dijual secara indent. Jadi tahun 2021 lalu stimulus ini berdampak siginifikan untuk penjualan rumah tapak (landed house), saat ini bisa berdampak untuk penjualan unit apartemen.

Namun Ferry juga mengingatkan, berbagai stimulus maupun insentif ini sifatnya hanya sementara untuk mendorong gairah bisnis. Seiring situasi yang terus membaik, penerapan regulasi yang menguntungkan untuk sektor properti ini akan mulai kembali pada situasi yang normal.

Terlebih pemerintah juga akan menaikan PPN untuk produk properti dari saat ini 10 persen menjadi 11 persen. Begitu juga Bank Indonesia (BI) yang akan menaikkan suku bunga acuannya sehingga bunga kredit untuk pembiayaan properti juga dipastikan akan kembali meningkat.

Seluruh proses pemulihan khususnya untuk sektor properti ini juga akan membuat kalangan pengembang menaikkan patokan harga jual setelah selama ini harga jual produknya stagnan dengan banyaknya konsumen investor yang melakukan aksi wait and see. Berbagai kemudahan yang selama ini menjadi privilege untuk sektor properti akan kembali normal dan itu berdampak langsung pada harga jual.

“Dampak langsungnya untuk konsumen harus menyiapka dana yang lebih besar untuk membeli properti. Makanya saat ini menjadi kesempatan yang baik dengan diperpanjangnya insentif PPN dan suku bunga acuan BI belum dinaikkan. Saat nanti PPN menjadi 11 persen dan suku bunga naik, maka membeli properti harus menyiapkan dana yang lebih besar,” pungkasnya.

Continue Reading

Properti

Kabar Baik, BTN Tingkatkan Pembiayaan KPR untuk Pekerja Informal

Published

on

Ilustrasi Properti
Ilustrasi Properti

Bank BTN akan lebih fokus menyalurkan KPR untuk kalangan pekerja informal menggunakan skema BP2BT. Pekerja informal menjadi fokus Bank BTN karena potensinya sangat besar bahkan lebih banyak dibandingkan pekerja formal.

Indonesia merupakan pasar yang sangat besar untuk sektor properti yang ditopang dari besarnya populasi anak muda dan keluarga muda. Hal ini membuat kebutuhan rumah pertama selalu dicari dan pasar besar ini menjadi jaminan betapa sustain-nya bisnis properti di negeri ini.

Di sisi lain, aksesibilitas pembiayaan bank masih berkutat pada kalangan pekerja formal karena lebih mudah untuk dilakukan penilaian kelayakannya. Sementara itu ada potensi pembiayaan dari kalangan pekerja informal di Indonesia juga sangat besar bahkan jauh lebih besar dibandingkan pekerja formal.

Baca Juga:

  1. Inilah 6 Pasar Tertua di Indonesia
  2. Gunung Semeru: Tempat Bersemayam Para Dewa & Catatan Sejarah Panjang Letusannya
  3. Jejak Peradaban Sejarah Berusia Ribuan Tahun di Ibu Kota Negara Baru

Hal ini disadari oleh Bank BTN dan bank yang fokus dalam pembiayaan perumahan ini terus mencari cara untuk bisa menyalurkan pembiayaan kepada kalangan pekerja informal. Menurut Kepala Divisi Subsidized Mortgage Lending Bank BTN M. Yut Penta, realisasi KPR untuk sektor pekerja informal baru tergarap sekitar 12 persen oleh Bank BTN.

“Makanya untuk tahun 2022 ini kami akan terus tingkatkan penyaluran KPR untuk pekerja informal karena pasarnya sangat besar dan potensial. Dibutuhkan strategi yang tepat untuk bisa terus mendorong realisasi penyaluran pembiayaan dari segmen pekerja informal ini,” ujarnya.

Bila melihat data penyaluran KPR subsidi fasilitas likuiditas pembiayaan perumahan (PPDPP) yang tahun lalu disalurkan oleh Pusat Pengelolaan Dana Pembiayaan Perumahan (PPDPP), untuk sektor pekerja informal baru tesalurkan sebesar 9,88 persen atau setara 17.666 orang tahun 2021 lalu.

Untuk itu Bank BTN akan mendorong pembiayaan perumahan bagi pekerja informal melalui skema KPR subsidi Bantuan Pembiayaan Perumahan Berbasis Tabungan (BP2BT). Dengan skema ini kalangan pekerja informal diharuskan menabung terlebih dulu 6-12 bulan sehingga bank bisa menilai kelayakan maupun kemampuan mencicilnya.

“Tahun lalu kami menyalurkan KPR BP2BT mencapai 10.968 debitur dan ini yang akan terus ditingkatkan. Tahun lalu skema KPR subsidi BP2BT ini juga belum spesifik untuk pembiayaan kalangan pekerja informal tapi tahun ini sesuai dengan arahan Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) kami akan dorong BP2BT ini untuk pekerja informal,” imbuhnya.


Continue Reading

Properti

Keren, Bakal Ada Hotel di Rest Area Jalan Tol Trans Jawa

Published

on

Hotel di Rest area trans jawa
Hotel di Rest area trans jawa

Untuk meningkatkan pelayanan dan fasilitas di area jalan tol, PT Jasamarga Related Business menggandeng Omega Hotel Management untuk menghadirkan fasilitas hotel di berbagai rest area jalan tol. Tahap awal ini terus dikaji hotel di Trans Jawa sehingga pengguna tidak perlu keluar tol bila hendak beristirahat.

Bisnis properti telah menarik minat banyak sektor usaha yang lain termasuk infrastruktur jalan tol. Perusahaan BUMN sektor jalan tol, PT Jasa Marga (Persero) Tbk, melalui anak usahanya PT Jasamarga Related Business menggandeng Omega Hotel Management (Alfaland Group) untuk mengembangkan penginapan di rest area jalan tol.

Menurut Direktur Utama Jasamarga Related Business Cahyo Satrio Prakoso, kerja sama pengembangan rest area ini dilakukan setelah adanya Peraturan Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (Permen PUPR) No. 28 Tahun 2021 tentang tempat istirahat dan pelayanan (TIP) atau rest area di jalan tol.

Baca Juga:

  1. Demi Cegah Penyebaran Covid-19, Wagub Minta Warga Tak Nobar Timnas Indonesia
  2. Mampukah Timnas Balas Kekalahan Telak dari Thailand? Ini Jawaban Shin Tae-yong
  3. Ford Tahun Depan Siap Kembali Jualan Mobil di Indonesia

“Melalui permen itu kualitas pelayanan bagi pengguna jalan tol bisa terus ditingkatkan dan kawasan rest area bisa dikembangkan dengan menambah fasilitas penunjang untuk kebutuhan pengguna jalan tol. Fasilitas penunjang itu bisa berupa sentra bisnis lokal, area logistik, kawasan industri, hingga destinasi penunjang wisata termasuk fasilitas penginapan,” ujarnya.

Untuk fasilitas penginapan atau hotel ini terus dikaji oleh PT Jasamarga Related Business dan Omega Hotel Management. Dari identifikasi awal, ruas jalan tol yang cocok untuk dikembangkan fasilitas hotel yaitu jalan tol Trans Jawa. Target pasar yang akan menggunakan sarana hotel ini pengguna jalan yang melakukan perjalanan menerus atau jarak jauh.

Pengguna jalan tol dari Merak menuju Semarang atau Surabaya maupun sebaliknya, selama ini harus keluar jalan tol untuk mendapatkan fasilitas penginapan. Kondisi jalan tol Trans Jawa yang panjang dan ramai, 85 persen rest area-nya dikelola oleh Jasamarga Related Business sehingga potensi untuk pengembangan fasilitas penginapan ini sangat terbuka.

“Tentu tidak menutup kemungkinan juga rest area yang kami kelola di luar tol Trans Jawa bisa ditambah dengan fasilitas penginapan. Kami juga sangat terbuka untuk rekanan maupun mitra strategis yang akan bekerja sama untuk memaksimalkan sumber daya yang dimiliki masing-masing pihak seperti yang kami lakukan dengan Omega Hotel Management,” imbuhnya.

Sementara itu Director of Operations Omega Hotel Management Aswin Drajat Sukrisna menuturkan, pihaknya akan terus berkarya dan berinovasi dengan menggandeng mitra potensial seperti Jasamarga Related Business. Hal ini juga bagian untuk mewujudkan perekonomian lewat sektor perhotelan dan pariwisata.

“Saat ini kami telah bersepakat untuk menghadirkan fasilitas hotel di tol Trans Jawa dan itu tentunya akan menambah daya tarik, kenyamanan, dan keamanan para bleisure (business & leisure) maupun travelers jalur darat. Kami juga membuka opsi untuk mengembangkan fasilitas ini di rest area di luar Trans Jawa,” bebernya.

Continue Reading

Trending