NETWORK : RakyatPos | ValoraNews | KupasOnline | TopSumbar | BanjarBaruKlik | TopOne | Kongkrit | SpiritSumbar | Basangek | MenaraInfo | Medikita | AcehPortal | MyCity | Newsroom | ReportasePapua | RedaksiPos | WartaSehat JetSeo
Catat! Saksikan Episode Pertama Podcast ‘Karpet Merah’ Jelang Pemilu 2024 Malam Ini - mycity.co.id
Connect with us

Advetorial

Catat! Saksikan Episode Pertama Podcast ‘Karpet Merah’ Jelang Pemilu 2024 Malam Ini

Published

on

Saksikan Epiode Pertama Podcast 'Karpet Merah' Jelang Pemilu 2024/mycity.co.id

Saksikan Epiode Pertama Podcast ‘Karpet Merah’ Jelang Pemilu 2024/mycity.co.id

mycity.co.id Karpet Merah, program baru yang hadir atas kerja sama Mycity dengan JakTV. Ini merupakan program podcast di masa tahun politik jelang Pemilihan Umum (Pemilu) 2024.

Nama Karpet Merah sendiri ditentukan berdasarkan forum dan juga menyambut Pemilu 2024.

Pada podcast perdana ini, Karpet Merah menghadirkan host langsung dari JakTV yakni Direktur pemberitaan Tian Bahtiar.

Ada pula Rusli Effendi Wakil Ketua Umum DPP PPP 2020-2025 yang menjadi bintang tamu. Podcast perdana ini, membuahkan hasil yang cukup baik, antara host dan bintang tamu merasakan kesan yang bahagia.

“Saya senang dengan adanya acara ini,” ujar Rusli kepada mycity.co.id.

Rusli Effendi bukan nama yang baru dalam kepengurusan DPP PPP, karena pada periode kepengurusan 2011 sampai 2020 merupakan salah satu Ketua DPP.

Setelah sempat hilang dalam kepengurusan periode 2020-2025 di bawah kepemimpinan Suharso Monoarfa, Rusli kembali dipercaya pada masa Plt Ketua Umum PPP Muhammad Mardiono.

“Keluar-masuk kepengurusan itu adalah hal yang biasa. Kadang kita dipercaya, kita siap lahir batin, tapi kalau memang tidak dipercaya, kita berjuang dari luar. Bagi saya PPP adalah rumah, tempat saya tinggal dan berkembang. Saya di PPP dari Tahun 1997 sampai sekarang tetap berkhidmad di sini,” ujar Rusli saat berbincang dengan mycity.co.id, Jumat (20/1/2023).

Jika merunut ke belakang, Rusli Effendi memang bukan orang baru di partai berlambang Ka’bah itu.

Rusli memulai pengabdian melalui PPP dengan menjadi Ketua Ranting PPP di Bagan Timur, Kecamatan Bangko, Kabupaten Bengkalis, Riau.

Pada tahun yang sama, Rusli langsung naik menjadi Ketua Pengurus Anak Cabang (PAC) Kecamatan Bangko.

Ikut pada Pemilu 1999, dengan menjadi caleg untuk DPRD Kabupaten Bengkalis dan terpilih, yang kemudian juga menjadi salah satu Pimpinan DPRD.

Ada yang menarik saat memutuskan ikut dalam pada Pemilu 1999 tersebut, dimana Rusli Effendi yang saat itu merupakan Kepala Cabang Asuransi Bumiputera, juga mendapat tawaran untuk menjadi Kepala Wilayah.

Pada masa itu, jabatan Kepala Wilayah (Kanwil) merupakan jabatan yang sangat menjanjikan, baik dari sisi materi maupun karir.

Tetapi panggilan untuk memperjuangkan umat di PPP, mengalahkan silauan materi dan karir tersebut, pemuda kelahiran Februari 1967 itu memilih tetap bersama dengan umat.

Apalagi sebelumnya Rusli telah aktif berdakwah dari masjid ke masjid dan selalu terlibat dalam persoalan keumatan.

“Waktu itu memang pilihan yang sulit, satu sisi jabatan yang menjanjikan dan berpeluang menjadi orang kaya. Haha…,” gelak Rusli.

Rusli Effendi menjadi anggota DPRD Kabupaten Rokan Hilir para periode 1999-2004 dan menjadi Ketua DPC PPP Kabupaten Rokan Hilir periode 1999-2004.

Pada Pemilu 2004, Rusli memutuskan untuk melangkah lebih tinggi ke DPRD Propinsi Riau dan juga terpilih dengan suara yang cukup signifikan pada pemilihan langsung pada Pemilu 2004 dan Pemilu 2009.

“Selama di DPRD Riau saya telah melakoni banyak amanah, mulai dari Ketua Fraksi, Ketua Komisi dan berbagai penugasan lainnya.

Pada periode 2006 sampai 2011 saya juga Ketua DPW PPP Riau, Ketua MPP DPW Riau pada 2011 dan kemudian dipercaya jadi salah satu Ketua DPP,” papar Pendiri Sekolah Tinggi Agama Islam Ar-Ridha Bagan Siapi-api ini.

Selain kiprah di legislatif, Rusli Effendi juga dekat dengan dunia pendidikan dan dakwah. Rutin berkeliling berdakwah keliling Propinsi Riau, menjadi Dosen Tamu pada banyak perguruan tinggi, Rusli juga aktif berkiprah pada organisasi seperti Majelis Ulama Indonesia (MUI) Riau, Al Washliyah dan menjadi tokoh rujukan bagi para aktivis-aktivis muda.

Setelah dipercaya menjadi salah satu Ketua DPP pada tahun 2011, Rusli mulai menjejakan langkahnya dalam dunia politik nasional.

Rusli menjadi salah satu Pengurus DPP PPP yang cukup vokal dalam menyikapi persoalan politik nasional dan dikenal dekat juga dengan kalangan awak media.

Tidak hanya pada dunia politik, Ketua Umum Yayasan Riau Al-Munawaroh ini juga mendapatkan amanah menjadi Sekretaris Badan Pengelola Masjid Istiqlal, masjid yang menjadi kebanggaan Bangsa Indonesia.

Kemudian juga mendapatkan amanah sebagai Ketua Yayasan Masjid Istiqlal, sebuah jabatan yang memiliki tanggung jawab berat, karena Masjid Istiqlal merupakan etalase dan wajah Islam Indonesia.

Setelah sempat menghilang pada Kepengurusan DPP PPP periode 2020-2025 di bawah Kepemimpinan Suharso Monoarfa, Rusli memilih lebih banyak mengajar dan berdakwah.

Namun dunia politik begitu cepat berubah, Suharso Monoarfa kemudian lengser melalui Musyawarah Kerja Nasional (Mukernas) Serang, pada awal September lalu dan Muhammad Mardiono terpilih menjadi Plt Ketua Umum.

Mardiono kembali meminta Rusli Effendi untuk masuk dalam kepengurusan dengan jabatan sebagai Wakil Ketua Umum, sebuah jabatan penting di sela-sela semakin dekatnya Pemilu 2024.

“Saya akan membayar amanah ini, akan membantu Plt Ketum mencapai target PPP pada pemilu

“Saya senang dengan adanya acara ini,” ujar Rusli kepada mycity.co.id.

Saksikan Epiode Pertama Podcast 'Karpet Merah' Jelang Pemilu 2024/mycity.co.id

Saksikan Epiode Pertama Podcast ‘Karpet Merah’ Jelang Pemilu 2024/mycity.co.id

Tak hanya itu kesan dari Direktur pemberitaan JakTV Tian Bahtiar atau yang sering panggil Kang Tian ini pun memiliki respon yang sama. Dalam program ini, Kang Tian mengaku senang karena tim yang punya kesamaan komitmen.

“Sangat menyenangkan bekerja dalam tim yang punya kesamaan komitmen yakni melakukan literasi politik khususnya untuk kaum milenial, GenZ dan kaum perempuan,” ujarnya.

Untuk diketahui, PPP di Pemilu 2024 mendapatkan nomor urut 17.

So, Saksikan Podcast ‘Karpet Merah’ Jelang Pemilu 2024 episode pertama : Persiapan PPP untuk Pemilu 2024″, Jumat 20 Januari 2023 Pukul 16. 00 WIB, hanya di JAKTV & mycityTVnews

 

Advetorial

Catat! Episode 3 Podcast ‘Karpet Merah’ Jelang Pemilu 2024 Sore Ini

Published

on

Podcast ‘Karpet Merah’ Episode 3 bersama Partai Perindo. Foto: mycity.co.id

mycity.co.id – Episode ketiga Karpet Merah akan tayang hari ini, Jumat (3/2/2023). Podcast ini merupakan kerja sama MyCity dengan JakTV di masa tahun politik jelang Pemilihan Umum (Pemilu) 2024.

Kembali menjadi hots, Tian Bahtian akan berbincang dengan Ferry Kurnia Rizkiyansyah. Pria berkacamata ini dipercayakan jabatan sebagai Wakil Ketua Umum DPP Partai Perindo oleh Ketua Umum Partai Perindo Hary Tanoesoedibjo.

Menjadi Waketum Bidang Pemilu Perindo, Ferry memiliki tugas besar dengan memaksimalkan kerja sama dengan semua ketua-ketua dan jajaran di bawahnya. Sebelum menjadi Waketum DPP Partai Perindo, Ferry memiliki sepak terjang yang cukup menarik.

Ferry dikenal sebagi pendiri dan peneliti senior di Network for Democracy and Electoral Integrity (NETGRIT) dan Pengajar di Ilmu Politik Unpad dan beberapa Perguruan Tinggi Swasta. Pria kelahiran Bandung, 21 Februari 1975 silam ini menempuh pendidikan strata-1 Ilmu Pemerintahan Fisip Universitas Padjajaran (Unpad) dari Tahun 1993.

Dirinya juga melanjutkan pendidikan Magister Sains Bidang Perencanaan dan Kebijakan Publik dari Universitas Indonesia (UI) Tahun 2003. Ferry juga merupakan lulusan S3 Universitas Padjajaran Bandung yang kaya akan pengalaman.

Selain sebagi pendiri NETGRIT, ia bahkan pernah menjabat sebagai Ketua KPU Provinsi Jawa Barat periode 2008—2013. Lantas dirinya juga menjadi anggota di KPU RI periode 2012—2017.

Ferry pun kini tercatat sebagai Ketua Koordinator Majelis Pengurus Pusat ICMI periode 2021—2026. Dia juga dikenal sebagai seorang pakar dan pengamat pemilu di Indonesia.

So, Saksikan Pocast ‘Karpet Merah’ episode 3 : Strategi Perindo Menuju Partai Parlemen , Jumat 3 Februari 2023 pukul 16.00 WIB, hanya di MyCity TV dan JakTv

Continue Reading

Advetorial

Catat! Episode 2 Podcast ‘Karpet Merah’ Jelang Pemilu 2024 Sore Ini

Published

on

Hamdan Zoelva podcast bareng Tian Bachtiar di Karpet Merah.

Hamdan Zoelva podcast bareng Tian Bachtiar di Karpet Merah.

mycity.co.id – Rasanya baru kemarin episode pertama Karpet Merah tayang perdana. Hari ini tepatnya, Jumat (27/1/2023), podcast kerja sama MyCity dengan JakTv di masa tahun politik jelang Pemilihan Umum (Pemilu) 2024 kembali tayang untuk episode 2.

Podcast episode 2 ini, Tian Bahtiar selaku host akan berbincang hangat dengan Hamdan Zoelva. Mantan Ketua Mahkamah Konstitusi (MK) keempat ini pernah juga menjadi pengurus Partai Bulan Bintang.

Dirinya setelah turun dari jabatan ketua MK selain menjadi seorang konsultan hukum juga mengajar di beberap perguruan tinggi. Pria kelahiran Bima, 21 Juni 1962 silam meniti karir sebagai seorang asisten dosen di Universitas Hasanuddin dan Syariah IAIN Ujungpandang.

Pernah bekerja di kantor hukum milik OC. Kaligis, dirinya juga memiliki karir politik. Tahun 1998-1999 Hamdan bersama sejumlah rekannya di Forum Ukuwah Islamiyah mendirikan partai baru, Partai Bulan Bintang (PBB).

Dia ditunjuk sebagai wakil sekretaris jenderal. Kemudian dalam Pemilu 1999, Hamdan ikut dalam calon anggota legislatif dan terpilih menjadi anggota DPR mewakili Nusa Tenggara Barat.

Posisinya di DPR saat itu bisa dikatakan menguntungkan, karena terlibat langsung merumuskan berbagai kebijakan negara yang strategis, termasuk pemilihan calon presiden dan wakil presiden serta proses pemakzulan presiden.

Pada periode 1999–2002, Hamdan menjadi satu-satunya wakil Fraksi PBB di Panitia Ad Hoc (PAH) I MPR yang membidani perubahan Undang-Undang Dasar 1945. Ia juga menjadi salah satu tokoh yang turut melahirkan MK lewat perannya sebagai anggota Panitia Khusus Penyusun Rancangan Undang-Undang MK.

Dalam posisi ini, ia terlibat langsung merumuskan berbagai hal mengenai MK, baik organisasi maupun hukum beracara di MK. Hamdan juga terlibat sebagai salah satu anggota DPR yang terlibat dalam uji kelayakan dan kepatutan calon hakim konstitusi periode pertama dari unsur DPR.

Menjajaki bangku MK, diusia 47 tahun, Hamdan merupakan hakim konstitusi muda pada periode tersebut. Hamdan diangkat jadi ketua MK pada 1 November 2013 menggantikan Akil Mochtar yang menjadi terpidana kasus suap.

Pria berusia 61 tahun tersebut menjadi ketua MK pada putaran kedua pemilihan MK Republik Indonesia. Pengangkatan Hamdan Zoelva sebagai ketua Mahkamah Konstitusi sempat mengalami polemik mengingat statusnya sebagai mantan politisi Partai Bulan Bintang (PBB).

Hamdan sendiri menyatakan bahwa ia telah melepas semua posisi dan kegiatan politiknya semenjak menjabat menjadi hakim konstitusi pada tahun 2010.

So, Saksikan Pocast ‘Karpet Merah’ episode 2 : Hamdan Zoelva Tertarik Gabung Parpol? , Jumat 27 Januari 2023 pukul 16.00 WIB, hanya di MyCity TV dan JakTv

Continue Reading

Advetorial

Kajian Bulanan ABSI dengan Tema Kunci Singkat Memahami Fiqh Muamalah Kontemporer

Published

on

MasyaAllah tanggal 24 april sebentar lagi Kajian Bulanan ABSI akan diselenggarakan.
Kajian ini akan diselenggarakan dengan tema dan pembahasan yang sangat menarik dan tentunya bermanfaat, bisa juga menjadi alternatif ngabuburit produktif sore hari.

Yuk catat acara di bawah ini:

“Kunci Singkat Memahami Fiqh Muamalah Kontemporer”

Ustadz Ade Setiawan
(Head of Synergy and Sharia Compliance ABSI)

Ahad, 24 April 2022
(15.30 WIB – 17.00 WIB)

Live at zoom

Registrasi: https://absi.id/daftar-kajian/
GRATIS!!

Continue Reading
Advertisement

Trending