Connect with us

Religi

Begini Cara Tarik Kembali Biaya Perjalanan Haji

Published

on

Ibadah Haji 2021

Pemerintah Indonesia secara resmi memutuskan untuk tidak memberangkatkan jemaah pada Ibadah Haji 2021. Bagi Anda yang sudah melunasi Biaya Perjalanan Haji (Bipih), begini cara menarik kembali setorannya.

Kebijakan ini tertuang dalam Keputusan Menteri Agama (KMA) 660/2021 tentang Pembatalan Keberangkatan Jemaah Haji pada Penyelenggaraan Ibadah Haji Tahun 1442 H/2021 M.

Kebijakan ini juga dianggap sebagai bentuk upaya pemerintah untuk menanggulangi pandemi Covid-19 yang sempat mengalami lonjakan pasca libur lebaran kemarin.

Baca Juga:

  1. Saat Buka Puasa, Sebaiknya Tak Konsumsi 5 Makanan Ini Secara Berlebihan
  2. Hindari 5 Kebiasaan Tak Sehat Ini Saat Berbuka Puasa
  3. Catat! Ini 5 Cara Makan untuk Hindari Asam Lambung Saat Puasa

Dengan adanya kebijakan ini, maka jemaah haji asal Indonesia batal berangkat untuk kedua kalinya setelah larangan pertama diberikan pada 2020 lalu.

“Kami, pemerintah melalui Kemenag menerbitkan Keputusan Menteri Agama Nomor 660 Tahun 2021 tentang Pembatalan Keberangkatan Jemaah Haji pada Pemberangkatan Ibadah Haji 1442 H/2021 M,” kata Yaqut dalam konferensi pers secara virtual, Kamis (3/6/2021).

Keputusan ini juga mendapat dukungan dari Komisi VIII DPR RI dalam rapat kerja masa persidangan kelima tahun sidang 2020/2021 pada 2 juni 2021 kemarin di mana pihak DPR RI menyatakan menghormati keputusan pemerintah yang akan diambil terkait penyelenggaraan ibadah haji tahun 1442 H/ 2021 M.

Tahapan Pengembalian Setoran Pelunasan Bipih Reguler :

  1. Jemaah haji mengajukan permohonan pengembalian setoran pelunasan Bipih secara tertulis kepada Kepala Kantor Kementerian Agama Kabupaten/Kota (Kankemenag Kab/Kota) tempat mendaftar haji dengan menyertakan:
    a) bukti asli setoran lunas Bipih yang dikeluarkan oleh Bank Penerima Setoran (BPS) Bipih;
    b) fotokopi buku tabungan yang masih aktif atas nama Jemaah Haji dan memperlihatkan aslinya;
    c) fotokopi KTP dan memperlihatkan aslinya; dan
    d) nomor telepon yang bisa dihubungi.
  2. Permohonan jemaah tersebut selanjutnya akan diverifikasi dan divalidasi oleh Kepala Seksi (Kasi) yang membidangi urusan Penyelenggaraan Haji dan Umrah pada Kankemenag Kab/Kota. Jika dokumen dinyatakan lengkap dan sah, Kasi Haji akan melakukan input data pembatalan setoran pelunasan Bipih pada aplikasi Sistem Informasi dan Komputerisasi Haji Terpadu (Siskohat).
  3. Kepala Kankemenag Kab/Kota mengajukan permohonan pengembalian setoran pelunasan Bipih secara tertulis dan dikirimkan secara elektronik kepada Direktur Pelayanan Haji Dalam Negeri dengan tembusan kepada Kepala Kanwil Kemenag Provinsi.
  4. Direktur Pelayanan Haji Dalam Negeri menerima surat pengajuan permohonan pengembalian setoran pelunasan Bipih dan melakukan konfirmasi pembatalan setoran pelunasan Jemaah Haji pada aplikasi Siskohat.
  5. Direktur Pelayanan Haji Dalam Negeri atas nama Direktur Jenderal Penyelenggaraan Haji dan Umrah mengajukan permohonan pengembalian setoran pelunasan Bipih secara tertulis kepada Badan Pengelola Keuangan Haji (BPKH) c.q. Badan Pelaksana BPKH.
  6. BPS Bipih setelah menerima Surat Perintah Membayar (SPM) dari BPKH, segera melakukan transfer dana pengembalian setoran lunas Bipih ke rekening Jemaah Haji dan melakukan konfirmasi transfer pengembalian setoran pelunasan pada aplikasi Siskohat.
  7. Jemaah menerima pengembalian setoran pelunasan melalui nomor rekening yang telah diajukan pada tahap pertama.

Religi

Inilah Hukum Islam Pakai Baju Baru Saat Lebaran

Published

on

Hukum Islam pakai baju baru saat Lebaran

Kurang lengkap rasanya jika lebaran tidak memakai baju baru. Membeli baju baru seakan telah menjadi suatu kebiasaan umat muslim ketika merayakan Idul Fitri. Dari sini banyak yang mempertanyakan, tentang hukum pakai baju baru lebaran.

Bagi sebagian orang, memakai baju baru ketika lebaran memberikan kesenangan tersendiri. Meskipun pada hari lain mereka juga bisa membeli baju baru. Namun hal ini tentu berbeda ketika mereka membeli dan memakai baju baru saat hari raya Idul Fitri.

Pengasuh Al Bahjah KH Yahya Zainul Ma’arif alias Buya Yahya memberikan penjelasan terkait hal ini. Menurutnya, membeli baju baru lebaran adalah kebiasaan orang dalam berhari raya.

Baca Juga:

  1. Mendengar Tembang Dakwah Sunan Drajat, Si Sunan yang Gemar Mencipta Lagu
  2. Peran Sunan Gresik, Si Kakek Bantal dalam Membangun Sistem Irigasi di Tanah Jawa
  3. Pelabuhan Gresik: Bahari Para Wali, Awal Mula Islamisasi

“Imam Bukhari meriwayatkan satu hadis dari Sayyidina Abdullah bin Umar bahwasanya Sayyidina Umar bin Khattab itu beli jubah dari sutra. Kemudian dibawa jubah itu dan berkata nabi, beli ini dan pakailah untuk hari raya dan menyambut tamu,” katanya dikutip dari YouTube Al Bahjah TV, Senin (25/4/2022).

Rasulullah SAW mendengar apa yang disampaikan Sayyidina Umar. Lalu Rasul berkata bahwa baju tersebut adalah milik orang yang tidak mendapatkan baju di akhirat. Rasul juga mengatakan tidak diperkenankan memakai baju sutra bagi laki laki seperti dirinya dan Sayyidina Umar.

Meski Rasulullah SAW melarang memakai baju sutra untuk laki-laki, namun kata Buya Yahya, Rasulullah SAW tidak melarang memakai baju bagus saat hari raya. Para ulama menyebut jika menggunakan baju bagus dan baru saat hari raya adalah sunah.

“Sunahnya kita pakai baju yang bagus kalau bisa baru, kalau punya duit. Gak usah ngutang, gak wajib. Nanti gara-gara wajib para suami bingunglah semuanya,” tutur Buya Yahya.

Buya Yahya mengingatkan, hari raya Idul Fitri bukan soal bajunya yang baru. Tapi, orang yang berhari raya itu adalah yang imannya bertambah.

“Boleh pakai baju yang bagus, tapi jangan maksa siapapun membelikan baju yang baru. Yang penting menutup aurat dulu, baru nanti peningkatan kalau ada rezeki,” ujarnya.

“Memang diimbau kita keluarga untuk menyenangkan keluarganya di hari raya itu. Apakah dengan makan enak, baju bagus, itu sunah. Dengan catatan tidak boleh melakukan sunah dengan cara yang haram, mencuri, mengambil harta orang lain, dan sebagainya,” pungkasnya.

Continue Reading

Pojok

Begini Doa Saat Dapat Hampers & Bingkisan Lebaran

Published

on

hampers lebaran
Hampers Lebaran

Hari Raya Idul Fitri merupakan omen suka cita bagi seluruh umat Islam di dunia. Setelah sebulan penuh berpuasa, umat Islam merayakannya dengan kegiatan silaturahmi, saling memaafkan, dan berbagi.

Satu di antara kebiasaan menjelang Lebaran adalah bertukar hantaran lebaran. Hantaran ini bisa berupa parcel, hampers, dan hadiah-hadiah lainnya. Tujuan memberi hantaran ini adalah sebagai wujud berbagi suka cita lebaran.

Menerima hantaran pastinya menjadi rezeki yang menyenangkan. Sebagai bentuk rasa syukur, ada doa yang bisa dibaca ketika menerima hantaran lebaran. Doa ini sekaligus juga bisa menjadi doa untuk pemberi hantaran.

Baca Juga:

  1. Ini 7 Keunggulan OPPO A96
  2. Twitter Akhirnya Setuju Jual Perusahaan ke Elon Musk
  3. Resmi Jadi Pemilik Baru, Elon Musk Ingin Semua Orang Bebas Berbicara di Twitter

Berikut MyCity telah merangkum beberapa doa ketika kita mendapatkan hampers atau bingkisan Lebaran.

Doa pertama

Allahumma aktsir malahu wa barik lahu fima a’thoitahu wa yassir lahu ayyaf’ala fihi khoiran wa qonni’hu fima a’thoitahu waj’alna wa iyyahu minasy syakirin.

Artinya: “Ya Allah, perbanyaklah hartanya, berkahilah rezeki yang Engkau berikan padanya, mudahkanlah dia melakukan kebaikan dengan rezeki tersebut, berilah kelapangan hati padanya agar menerima rezeki yang Engkau berikan, jadikanlah kami dan dia bagian dari orang-orang yang bersyukur”.

Doa kedua

Allahumma barik lahum fima rozaqtahum waghfirlahum warhamhum.

Artinya: “Ya Allah, berilah keberkahan atas apa yang Engkau rezekikan pada mereka, ampunilah dan kasihanilah mereka.”

Doa ketiga

Berikut doa saat mendapat rezeki yang tak terduga:

Alhamdulillahil ladzi razaqoni haza min ghairi hawlin minni wala quwwatin. Allahumma barik fihi.

Artinya: ” Segala puji bagi Allah yang telah memberikan rezeki ini kepadaku tanpa daya dan upayaku. Ya Allah, berilah keberkahan di dalamnya.”

Sementara, bagi yang memberikan hampers atau bingkisan Lebaran, doanya adalah sebagai berikut.

رَبَّنَا تَقَبَّلْ مِنَّا إِنَّكَ أَنْتَ السَّمِيعُ الْعَلِيمُ

‘Robbanaa taqobbal minnaa innaka antas samii’ul aliim

Artinya:

“Wahai Tuhan kami, terimalah dari kami. Sesungguhnya Engkau Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui”

Continue Reading

Pojok

Wajib Tahu, Ini Doa Sebelum Membaca Alquran di Bulan Ramadan

Published

on

Membaca Alquran

Dalam Islam, setiap kegiatan yang kita lakukan alangkah baiknya selalu dimulai dan diakhiri dengan membaca doa. Dengan doa, setiap kegiatan yang kita lakukan akan mendapat berkah dan menjadi satu amalan ibadah untuk yang membacanya.

Seperti ibadah yang lainnya, dalam membaca Al-Qur’an kita juga dianjurkan untuk membaca doa terlebih dahulu.

Allah SWT telah menurunkan Al-quran kepada Nabi Muhammad SAW sebagai pembawa kebenaran yang terbaru. Hal tersebut sesuai dengan isi surah An-Nisa ayat 105 yang berbunyi demikian:

اِنَّآ اَنْزَلْنَآ اِلَيْكَ الْكِتٰبَ بِالْحَقِّ لِتَحْكُمَ بَيْنَ النَّاسِ بِمَآ اَرٰىكَ اللّٰهُ ۗوَلَا تَكُنْ لِّلْخَاۤىِٕنِيْنَ خَصِيْمًا ۙ –

Baca Juga:

  1. Selangkah Lagi, XL Matikan Layanan 3G
  2. NFE 2022, Ajang Berkumpulnya Kreator Hingga Kolektor NFT
  3. Samsung, Vivo & Xiaomi Kalah, Ini Dia Raja Ponsel Baru RI

Artinya: “Sungguh, Kami telah menurunkan Kitab (Al-Qur’an) kepadamu (Muhammad) membawa kebenaran, agar engkau mengadili antara manusia dengan apa yang telah diajarkan Allah kepadamu, dan janganlah engkau menjadi penentang (orang yang tidak bersalah), karena (membela) orang yang berkhianat.”

Allah SWT juga menjelaskan tentang penjagaan atas Al-quran dalam surah Al Hijr ayat 9. Berikut bacaannya:

اِنَّا نَحْنُ نَزَّلْنَا الذِّكْرَ وَاِنَّا لَهٗ لَحٰفِظُوْنَ – ٩

Artinya: “Sesungguhnya Kamilah yang menurunkan Al-Qur’an, dan pasti Kami (pula) yang memeliharanya”.

Berikut adalah doa sebelum membaca Alquran:

“Allohummaftah ‘alayya hikmataka wansyur ‘alayya rohmataka wa dzakkirnii maanasiitu yaa dzal jalaali wal ikhroomi”

“Ya Allah bukakanlah hikmahMu padaku, bentangkanlah rahmatMu padaku dan ingatkanlah aku terhadap apa yang aku lupa, wahai dzat yang memiliki keagungan dan kemuliaan.”

Continue Reading

Trending