Connect with us

Berita Utama

Inilah Pernyataan Lengkap Putra Mahkota Arab Saudi Soal Wahhabisme

Published

on

Views : 1.365
Pangeran Muhammad bin Salman

Dalam wawancara dengan media Channel 1, Putra Mahkota Arab Saudi, Muhammad bin Salman, berbicara tentang Wahhabisme. Dia juga menegaskan Alquran sebagai konstitusi.

Pernyataan Muhammad bin Salman merupakan jawaban dari pertanyaan jurnalis Channel 1 tentang apakah hanya mazhab Syekh Muhammad Ibn Abd al-Wahhab yang harus menafsirkan Alquran dan hadits.

Menanggapi pertanyaan itu, Pangeran Muhammad bin Salman menyatakan, “Berkomitmen pada satu mazhab pemikiran atau satu ulama sama saja dengan pendewaan manusia. Allah dan Nabi Muhammad. Allah tidak menempatkan penghalang antara diri-Nya dan manusia. Dia menurunkan Alquran-Nya, dan mengutus Nabi Muhammad mengimplementasikannya di tanah, dan ijtihad terbuka untuk selamanya.”

Baca Juga:

  1. Jokowi Targetkan Indonesia Bebas Sampah 2025
  2. Jokowi Buat Perpres Baru Tentang Badan Siber dan Sandi Negara
  3. Jokowi Minta BMKG Gencarkan Peringatan Cuaca Ekstrem

“Jika Syekh Muhammad Ibn Abd al-Wahhab bangkit dari kuburnya, dan melihat bahwa kita berkomitmen pada teksnya, sambil mengunci pikiran kita untuk ijtihad, dengan demikian mendewakannya dan meniupnya keluar dari proporsi, dia akan menjadi orang pertama yang menentang ini,” dia menambahkan.

Syekh Muhammad Ibn Abd al-Wahhab adalah seorang ahli teologi agama Islam dan seorang tokoh pemimpin gerakan keagamaaan yang menjabat sebagai mufti Daulah Su’udiyyah yang kemudian berubah menjadi Kerajaan Arab Saudi.

“Tidak ada satu mazhab pemikiran yang konstan atau satu individu yang konstan. Ijtihad Alquran dan Sunnah Nabi berlanjut, dan fatwa adalah tunduk pada penilaian waktu dan tempat,” ujarnya.

Untuk lebih memperjelas jawabannya, Pangeran Muhammad bin Salman memberikan contoh. “Misalnya, jika seorang syekh yang terhormat mengeluarkan fatwa 100 tahun yang lalu, tanpa mengetahui apakah Bumi itu bulat atau tidak, dan tidak memiliki pengetahuan tentang benua, tentang teknologi, dan sebagainya,” tegas dia.

“Fatwanya didasarkan pada data dan informasi yang siap membantu dan memahami Alquran dan Sunnah. Tetapi hal-hal ini telah berubah dalam situasi kita saat ini. Pada akhirnya, Alquran dan Sunnah merupakan sumber otoritas kita, seperti yang telah saya katakan,” ujarnya.

Kemudian, jurnalis Channel 1 juga bertanya terkait sistem status pribadi. Sebelumnya, Pangeran Muhammad bin Salman mengatakan bahwa kode yudisial di Arab Saudi tidak pantas.

“Kami tidak perlu menemukan kembali roda. Seluruh dunia mengikuti aturan dan kode yang jelas, yang mengatur kehidupan orang. Peran kami adalah memastikan bahwa semua hukum yang diatur di Arab Saudi tidak melanggar Alquran dan Sunnah, Alquran adalah konstitusi kami.”

“Juga kami perlu memastikan bahwa undang-undang ini memperkuat kepentingan kami, melindungi keamanan dan kepentingan warga negara, dan membantu dalam pembangunan dan kemakmuran negara. Dengan pemikiran ini, kami membuat undang-undang yang sejalan dengan norma internasional. Anda ingin turis datang. Tujuan Anda adalah memiliki 100 juta turis, untuk menciptakan 3 juta pekerjaan. Tetapi jika Anda mengumumkan bahwa Anda menciptakan [sistem hukum] baru yang tidak mengikuti hukum yang diakui secara internasional, turis tersebut tidak akan datang,” ujarnya.

“Jika Anda ingin meningkatkan investasi asing dari 5 menjadi 17 miliar riyal, seperti yang kami lakukan, dan Anda memberi tahu orang-orang untuk datang dan berinvestasi di sini ‘tetapi saya memiliki penemuan [legal] baru’—pengacara mereka tidak akan tahu siapa saya asalkan Anda mengambil, mereka tidak akan tahu bagaimana undang-undang ini diterapkan, dan mereka harus menginvestasikan uang dalam jumlah besar. Akhirnya, mereka akan berkata: ‘Saya tidak perlu berinvestasi di negara itu’. Jika Anda ingin menarik pikiran cerdas dan orang-orang terampil untuk bekerja di Arab Saudi, tetapi Anda memberi tahu mereka bahwa Anda menemukan cara baru untuk membuat undang-undang—tidak ada yang akan datang ke sini.”

Pangeran Muhammad bin Salman juga menentang keras segala bentuk ekstrimisme di negaranya. Menurut dia, ekstrimisme tidak dapat diterima dalam bentuk apapun.

“Dalam segala hal, ekstremisme tidak dapat diterima. Nabi Muhammad bersabda, menurut salah satu haditsnya: ‘Suatu hari nanti, para ekstremis akan muncul. Bunuh mereka’. [Alquran mengatakan:] ‘Jangan melampaui batas dalam agama Anda’. [Nabi bersabda:] ‘Negara-negara sebelumnya dihancurkan karena ekstremisme mereka’. Ekstremisme dalam segala hal—agama kita, budaya kita, identitas Arab kita—sangat berbahaya. Kami mengetahui hal ini dari referensi ke Nabi Muhammad, dari pengalaman duniawi kami, dan dari sejarah yang kami baca,” imbuh dia.

“Arab Saudi telah menjadi target utama kelompok ekstremis dan teroris di seluruh dunia. Jika saya menjadi Osama bin Laden dan ingin menyebarkan ideologi ekstremis saya ke seluruh dunia dan terutama di kalangan Muslim—dari mana saya akan mulai? negara kiblat dan tempat-tempat suci umat Islam, negara tempat para peziarah Muslim datang, dan ke arah mana umat Islam (salat) lima kali sehari. Jika saya berhasil menyebarkan ideologi saya di sana, secara otomatis akan menyebar ke seluruh dunia,” demikian dia.

Berita Utama

Joe Biden: Putin Cocok Jadi Musuh Saya

Published

on

Joe Biden

Presiden baru Amerika Serikat (AS), Joe Biden, menabuh genderang perang kepada Presiden Rusia, Vladimir Putin. Biden menilai Putin layak untuk menjadi musuhnya.

Pada saat pertemuan puncak 30 Pemimpin NATO, Biden percaya diri mendapatkan dukungan penuh. Meski demikian, Biden mengaku agak was-was saat berhadapan dengan Putin di Jenewa besok, Rabu (16/6/2021) waktu setempat.

“Dia cerdas, dia tangguh, dan saya telah menemukan bahwa dia, seperti yang mereka katakan, adalah musuh yang layak,” katanya seperti dilansir dari AFP, Selasa (15/6/2021).

Baca Juga:

  1. Saat Buka Puasa, Sebaiknya Tak Konsumsi 5 Makanan Ini Secara Berlebihan
  2. Hindari 5 Kebiasaan Tak Sehat Ini Saat Berbuka Puasa
  3. Catat! Ini 5 Cara Makan untuk Hindari Asam Lambung Saat Puasa

“Saya tidak mencari konflik dengan Rusia, tetapi kami akan merespons jika Rusia melanjutkan aktivitas berbahayanya,” dia menambahkan.

Biden sebelumnya menyatakan akan menetapkan ‘Garis Merah’ kepada Rusia. Terkait hal itu, dia mengaku akan menjelaskan apa itu Garis Merah tersebut pada pertemuan nanti.

“Salah satunya adalah kedaulatan dan integritas wilayah Ukraina,” ujarnya.

“Kita akan menempatkan Ukraina pada posisi untuk menjaga keamanan fisik mereka,” demikian Biden.

Continue Reading

Berita Utama

Kini, Perempuan Boleh Ibadah Haji Tanpa Didampingi Lelaki

Published

on

Ibadah Haji

Pada pelaksanaan haji tahun ini, Pemerintah Arab Saudi membuat gebrakan baru. Gebrakan itu adalah perempuan dapat melaksanakan ibadah haji tanpa perlu wali laki-laki.

Seperti dilansir dari Al-Arabiya, Selasa (15/6/2021), hal itu ditegaskan oleh Kementerian Haji Arab Saudi. Para wanita yang ingin melakukan ibadah haji dapat mendaftar secara individual tanpa adanya wali laki-laki.

“Mereka yang ingin melakukan haji harus mendaftar secara individual. Perempuan bisa mendaftar tanpa mahram (wali laki-laki) bersama perempuan lain,” demikian pernyataan Kementerian Haji Arab Saudi.

Baca Juga:

  1. Saat Buka Puasa, Sebaiknya Tak Konsumsi 5 Makanan Ini Secara Berlebihan
  2. Hindari 5 Kebiasaan Tak Sehat Ini Saat Berbuka Puasa
  3. Catat! Ini 5 Cara Makan untuk Hindari Asam Lambung Saat Puasa

Secara lebh rinci, Kementerian Haji Arab Saudi menyatakan mereka yang diizinkan untuk mendaftar adalah mereka yang berusia antara 18-65.

Para pendaftar, jelas kementerian itu, juga harus telah menjalani vaksinasi lengkap, telah menerima dosis pertama setidaknya 14 hari sebelumnya, atau mereka yang divaksinasi dan telah pulih dari infeksi Covid-19.

Saudi diketahui akan membatasi haji tahun ini hanya untuk 60 ribu pemegang status kependudukan dan warga Saudi yang tinggal di dalam negeri. Pandemi Covid-19 menjadi alasan Saudi belum mengizinkan jamaah dari luar negeri untuk berhaji tahun ini.

“Mengingat apa yang disaksikan seluruh dunia dari perkembangan pandemi virus corona yang terus berlanjut dan munculnya mutasi baru, pendaftaran haji akan dibatasi hanya untuk penduduk dan warga dari dalam Kerajaan saja,” kata kementerian itu.

Continue Reading

Berita Utama

Kondisi Covid-19 di Jakarta Kian Genting, Anies Perpanjang PPKM Mikro Hingga 28 Juni

Published

on

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan

Dengan mempertimbangkan kasus harian Covid-19 yang terus meningkat secara signifikan, Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan, memutuskan untuk memperpanjang PPKM Mikro hingga 28 Juni 2021.

Anies Baswedan menyampaikan instruksi tersebut melalui keterangan tertulis yang diterima MyCity, Selasa (15/6/2021). Hal itu tertuang dalam Kepgub No. 759 Tahun 2021 dan
Ingub No. 39 Tahun 2021.

“Lonjakan kasus aktif yang mengalami kenaikan signifikan dalam beberapa pekan terakhir, membuat seluruh pihak harus ekstra waspada mencegah Ibu Kota masuk ke fase genting pascalibur Hari Raya Idulfitri. Maka dari itu, perlu intervensi seluruh pihak, sekaligus pihak Pemprov DKI Jakarta melalui Kepgub No. 759 Tahun 2021 dan Ingub No. 39 Tahun 2021 kembali memperpanjang Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Mikro hingga 28 Juni 2021,” ujarnya.

Baca Juga:

  1. Saat Buka Puasa, Sebaiknya Tak Konsumsi 5 Makanan Ini Secara Berlebihan
  2. Hindari 5 Kebiasaan Tak Sehat Ini Saat Berbuka Puasa
  3. Catat! Ini 5 Cara Makan untuk Hindari Asam Lambung Saat Puasa

Anies menambahkan bahwa Pemprov DKI Jakarta telah menjalin kerja sama dengan berbagai pihak untuk mengantisipasi agar Ibu Kota tidak memasuki fase genting. Seandainya memasuki fase genting, Anies menegaskan bahwa rem darurat atau lockdown (penguncian wilayah) harus diterapkan.

“Ibu Kota kini dalam kondisi yang memerlukan perhatian ekstra. Bila kondisi sekarang tak terkendali, kita akan masuk fase genting, dan jika fase itu terjadi, maka kita harus ambil langkah drastis seperti yang pernah dialami bulan September dan Februari tahun lalu. Kita inginkan peristiwa itu tak berulang,” ungkap Anies.

“Untuk itu, maka dua unsur harus kerja bersama. Unsur rakyat warga dengan pemerintah dan penegak hukum, harus kolaborasi, masyarakat menjalankan 3M dan kita (di Pemerintahan) semua laksanakan 3T,” tegas dia.

Anies mengingatkan agar warga sebaiknya tetap mengusahakan di rumah saja. Dia kembali memaparkan aturan PPKM mikro yaitu soal WFH, kapasitas restoran hingga fasilitas hiburan.

“Saya ingin ingatkan semua, kita masih dalam pandemi, usahakan di rumah. Semua perkantoran evaluasi, bila kegiatan sudah lebih 50 persen pekerja, kembalikan 50 persen. Semua fasilitas hiburan, seperti tempat-tempat berkumpul, restoran, rumah makan, kafe, ikuti ketentuan 50 persen,” pesan Anies.

“Begitu juga jam operasi harus ditaati, jam 9 malam harus selesai, harus tutup. Bila tetap buka, kami akan disiplinkan, akan kami berikan sanksi sesuai ketentuan gak ada pengecualian. Semuanya mari ambil sikap tanggung jawab,” Anies menutup.

Continue Reading

Trending