Connect with us

Bisnis

2018 Rugi, Krakatau Steel & Dirgantara Indonesia Kini Cetak Laba

Published

on

Ada tujuh Badan Usaha Milik Negara (BUMN) yang mengalami kerugian pada 2018. Namun, dua di antaranya kini mulai mencetak laba.

Hal itu diungkapkan oleh Menteri Keuangan (Menkeu), Sri Mulyani Indrawati, dalam rapat kerja (Raker) bersama Komisi XI DPR RI pada Desember 2019 lalu.

Kal itu, Sri Mulyani mengatakan pihaknya ingin memberikan ruang untuk Menteri BUMN, Erick Thohir, beserta jajarannya untuk melakukan evaluasi terhadap tujuh BUMN tersebut.

Baca Juga:

  1. Anies Baswedan Perpanjang PSBB dengan Masa Transisi
  2. New Normal, Risma Minta Kantin Sekolah Tak Buka
  3. Novel Baswedan Mengadu ke Jokowi Soal Hukuman Kasus Penyiraman Air Keras
  4. Lockdown 5 Bulan, Berat Badan Pria di Wuhan Naik 100 Kg

“Menteri BUMN sekarang sedang lakukan evaluasi dengan dua wamennya. Mereka sedang menjalankan itu nanti kami lihat, bagaimana bentuk policy yang dibutuhkan BUMN tersebut,” ujar Sri Mulyani kala itu.

Ketujuh BUMN yang mengalami kerugian adalah PT Dok dan Perkapalan Kodja Bahari, PT Sang Hyang Seri, PT PAL, PT Dirgantara Indonesia, PT Pertani, Perum Bulog, dan Krakatau Steel.

Ada berbagai alasan di balik meruginya ketujuh BUMN tersebut pada 2018, di antaranya kinerja keuangan perusahaannya yang tidak efisien dan beberapa persoalan teknis lainnya.

Kini, dua dari tujuh BUMN ini sudah bisa mencetak laba. Kedua BUMN tersebut adalah PT Karakatau Steel Tbk (KRAS) dan PT Dirgantara Indonesia.

1. PT Krakatau Steel Tbk

Setelah bertahun-tahun mengalami kerugian, Krakatau Steel menyampaikan prognosa laba bersih pada kuartal I-2020 sebesar 20 juta dolar AS atau Rp320 miliar.

Direktur Utama Krakatau Steel, Silmy Karim menjelaskan, prognosa perolehan laba bersih ini disebabkan karena perusahaan telah melakukan restrukturisasi utang besar-besaran pada awal tahun 2020. Dengan demikian, beban utang perseroan mengalami penurunan.

“KRAS sudah dibukukan profit setelah 8 tahun rugi. Bottom line [laba bersih] sudah positif di Q1, dari prognosa kemarin, sekitar 20 juta dolar AS di Q1-2020,” terang Silmy Karim pada Jumat (27/3/2020) lalu.

Pada awal tahun ini, emiten dengan kode saham KRAS ini sudah menyelesaikan proses restrukturisasi utang senilai 2 miliar dolar AS atau setara Rp27,22 triliun. Ini merupakan restrukturisasi utang terbesar yang pernah ada di Indonesia.

2. PT Dirgantara Indonesia

PT Dirgantara Indonesia menderita kerugian mencapai 38,5 juta dolar AS pada 2018. Kini, mereka sudah berhasil mencatatkan laba bersih. Hal itu terungkap pada Rapat Dengar Pendapat (RDP) anatar Komisi VII DPR bersama dengan BUMN Industri Strategis pada 12 Februari 2020 lalu.

Laba bersih PTDI pada 2019 tercatat 10,5 juta dolar AS atau setara dengan Rp147 miliar. Laba bersih dipengaruhi oleh pendapatan perseroan yang naik hingga 259,7 juta dolar AS atau Rp3,64 triliun.

Pada 2019 PTDI memiliki 4 pesawat CN235 dan 6 pesawat NC212. Di 2021 nanti, perseroan berharap memiliki tambahan 2 pesawat CN235. PTDI berkantor pusat di Jl Pajajaran Nomor 154 Bandung dan memiliki pabrik di Batuporon Surabaya dan Tasikmalaya. (Arie Nugroho)

Advertisement

Bisnis

Inilah 3 Fakta Snack TRICKS yang Bergambar Karikatur Kaesang

Published

on

Kaesang Pangarep
Kaesang Pangarep

Snack kentang bergambar karikatur wajah anak Presiden Jokowi, Kaesang Pangarep, menjadi kontroversi setelah PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk memutuskan untuk menariknya. Snack tersebut memiliki merek TRICKS.

PT Jaya Swarasa Agung Tbk atau Tays Bakers (TAYS) selaku perusahaan yang memproduksi snack bergambar karikatur wajah Kaesang Pangarep.

Terkait hal itu, PT Garuda Indonesia (persero) Tbk melalui Direktur Utama PT Garuda Indonesia Tbk, Irfan Setiaputra, mengatakan telah menarik snack tersebut. Dia juga memastikan insiden masuknya snack berbahan dasar kentang itu tidak disengaja.

MyCity telah merangkum berbagai fakta menarik seputar snack bergambar karikatur wajah Kaesang ini.

Duta TRICKS

Anak Presiden Joko Widodo, Kaesang Pangarep, bekerjasama dengan produsen makanan ringan PT jaya Swarasa Agung TBK atau Tays Bakers.

Lewat penandatanganan nota kesepahaman antara Tays Bakers dan PT Harapan Bangsa Kita, pada 7 Januari 2022, Kaesang Pangarep resmi menjadi brand ambassador dan co-branding snack bernama Tricks.

Bisnis kuliner Kaesang

PT Harapan Bangsa Kita atau GK Hebat disebut sebagai perusahaan induk sejumlah bisnis kuliner milik Kaesang Pangarep dan Gibran Rakabuming, dua anak Jokowi.

Sebagai bagian kerja sama dengan Tays Bakers, produsen makanan itu meluncurkan kemasan baru Tricks dengan ilustrasi wajah Kaesang Pangarep pada awal 2022.

Snack bergambar karikatur Kaesang di Penerbangan Garuda

Wajah Kaesang telah muncul pada snack Tricks yang beredar di dalam penerbangan Garuda. Snack yang bergambar wajah Kaesang dalam bentuk kartun itu disediakan maskapai dalam penerbangan Desember 2021.

Direktur Utama PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk Irfan Setiaputra pun mengatakan akan menarik snack Tricks bergambar Kaesang dengan kemasan polos. Meski ia menegaskan jika keberadaan snack bergambar Kaesang tak memiliki tujuan khusus.

Continue Reading

Bisnis

Snack Bergambar Karikatur Wajah Kaesang Jadi Kontroversi, Ini Komentar Produsennya

Published

on

Snack bergambar karikatur wajah Kaesang Pangarep
Snack bergambar karikatur wajah Kaesang Pangarep

PT Jaya Swarasa Agung Tbk atau Tays Bakers (TAYS) selaku perusahaan yang memproduksi snack bergambar karikatur wajah Kaesang Pangarep, putra Presiden Jokowi, buka suara mengenai penarikan produk mereka dari PT Garuda Indonesia Tbk.

PT Jaya Swarasa Agung Tbk baru-baru ini meluncurkan kemasan produk makanan Tricks yang menampilkan ilustrasi wajah Kaesang. Ini merupakan bentuk kerja sama co-branding dengan PT Harapan Bangsa Kita (GK Hebat). Kesepakatan kerja sama ini sejak Desember 2021.

Kemasan baru yang menampilkan wajah Kaesang Pangarep khusus bagi distribusi pasar ritel sekaligus mendorong promosi UMKM nasional.

Baca Juga:

  1. Demi Cegah Penyebaran Covid-19, Wagub Minta Warga Tak Nobar Timnas Indonesia
  2. Mampukah Timnas Balas Kekalahan Telak dari Thailand? Ini Jawaban Shin Tae-yong
  3. Ford Tahun Depan Siap Kembali Jualan Mobil di Indonesia

“Kemasaran baru ini ditujukan untuk memperkenalkan Tays Bakers di pasar ritel mengingat sosok Kaesang Pangarep yang dekat dengan UMKM Indonesia,” ujar CEO Tays Bakers, Alexander Anwar dikutip dari keterangan tertulis.

Ia menuturkan, sejauh ini respons pasar terhadap kemasan baru tersebut cukup positif dan diharapkan akan dapat mendorong penjualan.

Sebelumnya, Tays Bakers juga telah menjalin kerja sama dengan PT Aerofood Indonesia (Aerofood ACS) selama satu tahun terakhir. Berjalan sejak akhir 2020 dengan sediakan Tricks kemasan standar.

Tays Bakers menyediakan produk TRICKS kepada Aerofood ACS untuk keperluan distribusi di berbagai maskapai yang menggunakan jasa Aerofood ACS. Hal ini berlangsung sebelum Kaesang menjadi endorser produk Tricks.

Adapun untuk pendistribusian di maskapai, akan digunakan produk TRICKS dengan kemasan standar tanpa ilustrasi endorser.

“Kami akan menukar semua produk TRICKS pada Aerofood ACS dengan kemasan standar,” tambah Alex.

Sebelumnya, PT Garuda Indonesia (persero) Tbk melalui Direktur Utama PT Garuda Indonesia Tbk, Irfan Setiaputra, mengatakan telah menarik snack tersebut. Dia juga memastikan insiden masuknya snack berbahan dasar kentang itu tidak disengaja.

Continue Reading

Bisnis

Perusahaan Startup Budidaya Ikan eFishery Dapat Dana Rp1 Triliun dari Softbank Hingga Temasek

Published

on

e-Fishery
e-Fishery

eFishery, perusahaan startup yang bergerak di bidang akuakultur, mengumumkan mendapatkan dana sebesar 9 juta dolar AS atau Rp1 triliun dari sejumlah perusahaan Seri C seperti Temasek, SoftBank Vision Fund 2, dan Sequoia Capital India.

eFishery bakal menggunakan dana itu untuk meningkatkan platform eFishery dan memperluas ke 10 negara teratas perusahaan startup akuakultur, termasuk China dan India.

Produk EFishery mencakup perangkat lunak seperti eFarm, yang memungkinkan pembudidaya udang memantau operasi mereka. Ada pula eFisheryKu, yang melakukan hal sama untuk pembudidaya ikan.

Baca Juga:

  1. Tren Baru, Orang Kaya Ramai-Ramai Beli Tanah di Metaverse
  2. Elon Musk Akui Tak Tertarik dengan Metaverse
  3. Bill Gates: Bakal Banyak Orang Berkantor di Metaverse

Di sektor produk pembiayaan termasuk eFund, menghubungkan pembudidaya ikan dengan lembaga keuangan untuk produk layanan bayar di kemudian hari untuk membeli persediaan.

Menurut data eFund lebih dari 7.000 petani telah menggunakan layanan sejauh ini, dengan total pinjaman yang disetujui lebih dari $28 juta atau sekitar Rp400 juta.

Produk lain adalah smart feeder yang kini digunakan lebih dari 30.000 petani di Indonesia. Dalam sebuah pernyataan direktur investasi di SoftBank Investment Advisers, Anna Lo, menilai Indonesia merupakan produsen ikan terbesar di dunia.

“Kami percaya industri akuakulturnya dapat memainkan peran yang berarti dalam memberi makan populasi dunia yang terus bertambah,” kata Lo seperti dikutip Techcrunch.

Selain eFishery, startup agtech Indonesia lain yang baru-baru ini mengumpulkan pendanaan yang signifikan di antaranya TaniHub dan Eden Farm, perusahaan perikanan Aruna dan startup sosial commerce Chilibeli.

Continue Reading

Trending